Saturday, December 28, 2013

Kadangkala Risau Kita Tak Bertempat!

Assalam'mualaikum

Teks: Hasnita Sawal -nitasawal@gmail.com
Foto: Koleksi perbadi

"Risaulah anak saya masih tak tau membaca. Tahun depan dah nak masuk darjah satu!" ngadu seorang kenalan di satu petang.

"Eh apalah agaknya yang cikgu kat sekolah ni ajar sampai anak aku masih tak boleh baca," kata seorang ibu dalam nada geram.

Ia senario biasa di kalangan mak-mak yang mempunyai anak baru masuk darjah satu menjelang hari persekolahan. Saya juga pernah mengalami rasa panik begitu satu masa dahulu. Risaunya bila anak kita seorang nanti yang tak pandai membaca di dalam kelas. Maklumlah budak-budak sekarang kebanyakannya pandai-pandai belaka. Saya kira ia perasaan normal yang terbit dengan sendirinya dari dalam hati sanubari seorang ibu.

Sebenarnya memang tidak salah berperasaan sedemikian tetapi sebelum itu tanya dulu diri kita, apakah wajar semua kesilapan itu kita sandarkan kepada guru anak-anak kita? Kita mesti lakukan sesuatu. Saya pun macam tu juga dulu. Tapi hendak atau tidak kita perlu gagahkan diri membuat sesuatu untuk anak kita. Tindakan drastik perlu dilakukan. 

Ketika menghadapi situasi tersebut saya mengambil keputusan membuat kelas intensif membaca secara 'one to one'  tanpa jemu di rumah. Misinya untuk memastikan anak lancar membaca sebaik hari persekolahan bermula kerana anak saya Alya hanya bersekolah tadika ketika usianya enam tahun. Sebelum itu saya hanya mengajarnya sendiri di rumah, jadi demi memastikan dia hebat membaca seperti kawan-kawan lain apabila masuk usia enam tahun, saya melakukan latih tubi membaca setiap hari.

Usaha saya membuahkan hasil! Lega rasanya kerana si anak sudah setaraf dengan kawan-kawan lain yang lancar membaca. Tidak risau lagi menghantarnya masuk sekolah. Ketika itu saya seolah-olah terlupa satu hal yang penting. Lebih penting berbanding kebolehan membaca seorang anak. Bukankah sepatutnya saya lebih bimbang sekiranya anak tidak pandai lagi mengerjakan solat?  Tanggungjawab mengerjakan solat sebagai tuntutan agama yang paling utama bagi seorang anak.

Astagfirullahhaladzim....untuk Alya, saya lambat sedikit menekankan tentang solat ketika usia kecilnya berbanding semasa Aiman seusia kakaknya. Kononnya usia lima hingga tujuh tahun, anak masih kecil, Kasihan hendak mengejutkan mereka bangun pagi solat subuh. Ya Allah jahilnya saya ketika itu, saya terlupa pesanan Rasulullah s.a.w di mana Baginda bersabda :

“Ajarlah anak-anakmu solat ketika mereka berusia tujuh tahun, dan pukullah mereka (bila tidak melaksanakan solat) pada usia sepuluh tahun.” (Hadis Riwayat Tirmidzi).



Saya amat berharap agar pengalaman saya boleh dijadikan tauladan kepada semua yang membaca. Janganlah kita terlalu asyik memikirkan masalah anak yang belum mahir membaca tatkala dia hampir melangkah ke alam persekolahan. Sebaliknya risaulah kita sekiranya anak masih belum cekap mengambil wuduk dan tidak tahu lagi mendirikan solat ketika dia semakin masuk ke darjah satu.  Janganlah kita kasihan tidak bertempat kepada anak-anak, kononnya alasan masih kecil untuk dikejutkan bangun bersolat, sebaliknya kasihanlah kepada diri kita sendiri. 

Kitalah yang akan disoal oleh Allah Azza Wa Jalla di akhirat nanti apabila anak menunding jari sebagai tanda menyalahkan kita kerana tidak mengajarnya bersolat. 

*Jika anda pun ada cerita pengalaman yang rasa hendak di kongsi dengan orang lain, mengapa tidak mencoretkannya dalam bentuk tulisan. Mana tahu ia mampu merubah sesuatu menjadi lebih baik. Kalau tak tahu cara, jangan malu-malu, PM saja saya menerusi e-mel seperti di atas, In shaa Allah saya boleh bantu

Wallahu a'lam

Mama Ita



Wednesday, December 25, 2013

Membandingkan Itu Adakalanya Tak Perlu

Assalam'mualaikum

Teks: Hasnita Sawal
Foto: Kamera phone 



Memulakan pagi hari cuti Krismas dengan menemankan Alya dan Aiman ke kelas renang. Seronok melihat anak-anak gembira berada dalam kolam renang. Memang sahlah, budak-budak tak boleh jumpa dengan air. Macam anak itik mereka menggeletik nak terjun.

Sebenarnya memang target saya untuk menghantar mereka ke kelas aktiviti sepanjang cuti sekolah ini. Maklum sahaja cuti sekolah yang panjang kalau tak buat apa-apa aktiviti berfaedah boleh masuk dalam tv gamaknya mereka, sebab lama sangat menghadap tv. 

Jadi dengan sibukkan diri mereka menghadiri kelas aktiviti, terisi masa lapang selain menambah kemahiran yang sedia ada.  Alhamdulillah, menghampiri penghujung cuti sekolah, saya hampir menyelesaikan misi sebagai seorang mama. 

Kelas pra huffaz dan berenang menjadi pilihan kali ini. Walaupun keduanya berbeza tahap usia namun hantar juga mengikut tahap yang sama. Tiada perbezaan! Apa yang saya perhatikan setiap anak punya kelebihan dan kekurangan masing-masing. Tetapi saya tidak pernah membandingkan mereka. Biarlah mereka belajar kemahiran baru mengikut keupayaan dan usaha masing-masing.

Tak sepatutnya kita bandingkan pencapaian anak-anak. Membanding dan membezakan anak-anak hanya akan membuatkan mereka kurang keyakinan diri. Hishhh...janganlah kita buat macam tu. Semuanya anak-anak kita, jadi kita kena sokong apa jua pencapaian mereka. Sokongan padu kita boleh terus memacu kejayaan mereka. Cewahhh...macam masuk sukan lumba lari pulak rasanya.

Cerita tentang anak-anak saya mungkin juga berlaku pada semua orang lain. Saya rasa pengalaman membesarkan anak-anak banyak mengajar kita tentang kehidupan.  Sikap rendah diri dan kurang yakin juga wujud dalam hati anak-anak saya.  

"Mama, Aiman dah hafal empat surah. Cuba dengar Aiman baca," pinta Aiman selepas selesai menghadiri kelas pra huffaz.

"Alhamdulillah, pandainya Aiman boleh cepat hafal surah. Teruskan hafal surah-surah lain ye,"puji saya untuk menaikkan semangatnya.

"Kakak...dah hafal lum surah As-Syam?" aju Aiman kepada Alya.

"Dah lah!" jawab si kakak dalam nada tak puas hati dengan pertanyaan adik yang macam 'eksyen' je bunyinya.

"Ha cuba baca, nak dengar," katanya lagi menambah rasa.

"Nantilah, tak nak baca depan Aiman!"

Nampaknya sudah ada api cemburu dan cuba membandingkan kelebihan diri sendiri. Perangai macam ini tak bagus untuk tumbesaran anak-anak. Saya tidak mahu mereka membesar dengan sikap bangga diri kerana kelebihan yang dimiliki.

Otak lembap

Minggu lepas selepas selesai kelas renang, seperti biasa saya akan bertanya perkembangan mereka.

"Macam mana kelas renang hari ni?"

"Ok ma. Mama, Alya dah pandai swimming. Hari ni Alya dah belajar style lain pulak sebab cikgu kata Alya dah boleh breast stroke style. Alya dah boleh swim sampai hujung pool. Eeee....seronok sangat ma!" ceritanya panjang lebar dalam nada gembira dan teruja dengan kemahiran baru yang dikuasainya.

"Oh good! Tahniah sebab dah pandai swimming," saya memberikan pujian. 

"Aiman macam mana?" tanya saya kepada Aiman yang senyap daripada tadi.

"Aiman tak terror macam kakak lagi. Aiman ni otak lembap agaknya," katanya dalam nada lemah dan agak kecewa saya rasa.

"Eh tak baik cakap macam tu. Mama, tengok Aiman dah boleh swim la. Dulu langsung tak boleh kan. Sekarang dah ok. Walaupun tak boleh lagi jarak jauh macam kakak, tapi ada pencapaian. Tak pe practice lagi ok," saya yakinkan dia.

"Aiman jangan kelam kabut. Relaks je ok...," kakak pula memberikan semangat.

"Aiman, jangan cepat give-up. Berusaha lagi. Allah jadikan otak manusia ni sama je. Tak ada sapa yang lembap, cuma usaha setiap orang je yang membezakan pencapaiannya," cepat saya mengambil peluang untuk menasihatkan mereka supaya tidak membanding-bandingkan diri dengan orang lain.

"Cuba tengok Aiman dengan Alya. Masing-masing ada kelebihan dan kekurangan kan? Mana ada manusia yang sempurna," saya memulakan nasihat sambil memandu.

"Mama, adalah manusia yang sempurna. Nabi Muhammad s.a.w manusia yang sempurna," ucap Aiman yakin sekali.

"Betul...pandai Aiman. Rasulullah memang insan yang paling sempurna sebab tu Baginda mesti jadi contoh ikutan kita. Tapi kita hanya manusia biasa yang serba-serbi ada kekurangan, jadi kita kena saling tolong menolong supaya dapat saling melengkapi.

"Contohnya macam Aiman terror menghafal ayat al-Quran. Kakak pulak terror berenang. Jadi kena tolong-menolong. Bila time hafal Quran, Aiman tolong kakak, bila time swimming, kakak pulak tolong Aiman. Tu namanya masing-masing Allah jadikan ada kelebihan dan kekurangan.

Sebab tu kita tak boleh bandingkan diri kita dengan orang lain. Kalau kita terror sesuatu perkara, jangan ketawakan atau ejek orang lain yang tak terror. Kita tolong orang tu..haa nanti sama-sama terror dan hebat. Dapat pahala lagi kalau tolong orang kan!"

"Ok Mama!" jawab keduanya hampir serentak.

"Hmm..bagus macam tu."

Menangani kerenah anak-anak yang sedang membesar memerlukan kesabaran dan kebijaksanaan. Tersilap nasihat dan penerangan takut pula beri kesan negatif sampai mereka dewasa. Paling penting kita ikut sahaja cara Nabi didik anak-anak. Tak tahu macam mana? Rajin-rajin baca buku hehehe....

Wallahu a'lam

Mama Ita



Friday, December 20, 2013

Kualiti Masa Yang Berkualiti

Assalam'mualaikum

Teks: Hasnita Sawal - nitasawal@gmail.com
Foto: Google image

"Good night mama, Assalam'mualaikum mama, sweet dream mama, I love you mama, I love you very very much in the world mama!"

Itu ucapan daripada anak saya Aiman, setiap malam sebelum dia tidur. Saya terasa sangat 'manis' sekali setiap kali menerima ucapan itu. Ucapan yang sama akan diulang untuk Baba dan kakaknya juga.

Kemudian kami akan saling menjawab setiap ucapan tersebut dan suasana sebelum tidur begitu meriah sekali. Itu cara kami mengeratkan hubungan sebelum tidur. Saya percaya setiap kita mesti punya cara yang dipraktiskan untuk mengikat kemesraan keluarga. Betul tak?

Sebenarnya saya hendak cerita pasal masa istimewa atau 'quality time' kata orang putih bersama anak-anak. Dalam membesarkan anak-anak sudah tentu banyak masa kita tertumpu kepada mereka terutama ketika mereka masih di bawah usia empat tahun.

Bila mereka sudah mula masuk tadika, percayalah kita juga semakin sibuk (apatah lagi masa itu sudah bertambah bilangan anak) dalam masa yang sama, merasakan anak sudah pandai menguruskan diri sendiri. Akhirnya kita biarkan mereka besar sendirian dengan sekali sekala teguran berbentuk tengkingan atau kemarahan kerana berbuat silap.

Si anak jadi keliru. Salahkah saya? Bukankah seorang anak belajar daripada  kesilapan. Mana ada budak kecil yang terus pandai dan tak buat silap dalam proses tumbesarannya. Tapi ayah dan ibu kadang kala terlupa, terlupa yang anak masih perlukan bimbingan dan panduan. 

Memang fizikal mereka sudah besar, sampai kadang kala sama besar saiz fizikal kita tapi hakikatnya mereka masih kanak-kanak. Tapi kita mengharapkan semuanya sempurna daripada mereka. Oh! Tidak adilnya kita. (peringatan untuk diri sendiri yang kadang kala terlupa juga)

Semakin hari anak-anak semakin membesar. Perhatian kepada mereka juga sudah tentu berbeza dibandingkan ketika kecil dulu. Menjaga dan memahami emosi anak-anak yang sedang membesar sangat mencabar dan memerlukan kesabaran.

Kesibukan tugas harian, tidak kiralah sama ada ibu bekerja atau suri di rumah atau juga ibu bekerja di rumah, membuatkan sesekali kita alpa dengan perhatian untuk anak-anak. Bukan tidak beri perhatian tetapi mungkin kurang sedikit berbanding dulu.

Saya sendiri jadi terkesima apabila mendapat teguran daripada si kecil, Aiman. 

"Mama ni sekarang serius je. Asyik sibuk dengan kerja, Tak nak pun layan kita orang. Tak nak pun have fun dengan kita orang!" luahnya yang membuatkan saya tersentak.

"Teruknya saya!" hanya itu yang terluah di hati.

"Wahai anak, percayalah mama tidak bermaksud mengenepikan dirimu. Apa sahaja yang mama lakukan semuanya demi kebaikan untuk kalian juga," kata-kata yang hanya mampu diluahkan dalam hati sahaja.

"Mama sibuk sikit la. Ada kerja nak settlekan ni. Sorry la...," saya memberikan penerangan kepada Aiman.

Saya jadi terfikir. Mungkin saya rasakan kerja saya terlalu penting dan mesti dibereskan segera. Sampai saya lupa ada hati kecil yang sedang menyimpan perasaan. Ada mata yang sedang memerhati. Ada  diri yang mahukan perhatian dan belaian. Saya fikir mereka sudah dewasa. Sebenarnya mereka hanya mahu sedikit sahaja masa saya untuk diluangkan dengan mereka. 'Quality time' secara eksklusif!

Saya hentikan kerja yang sedang dilakukan dan mengikut aktiviti yang dilakukan anak-anak demi memenuhi 'have fun' yang diinginkan. 

Bukan lama, sekejap sahaja. Berbaring sama sambil menonton tv, bergurau geletek mereka sampai ketawa tak henti atau mendengar cerita mereka tentang apa sahaja, biasanya itulah 'have fun time' anak-anak saya. 



Anda sendiri macam mana? 

Wallahu a'lam

Mama Ita




Wednesday, December 18, 2013

Rasulullah Is My Idol

Assalam'mualaikum

Teks: Hasnita Sawal - nitasawal@gmail.com
Foto: Kamera iPad


Serabut  kepala bila balik dari kerja, anak-anak sibuk bergaduh. Rasa hendak menjerit marahkan mereka tetapi perlu sabarkan diri. Padahal mereka tahu mama yang keletihan paling tak suka jika dengar orang bergaduh. Tapi biasalah budak-budak, diberitahu banyak kali pun tetap akan diulang kesilapan yang sama. 

Semakin mereka membesar, semakin kuat usik mengusik dan sesi 'perang' antara keduanya. Ada sahaja yang tak kena. Tapi bila time baik, bukan main mesra sangat.

"Korang ni boleh tak jangan bergaduh. Pening kepala mama tau!" 

"Eh kita orang tak gaduh la mama, gurau je ni," jawab keduanya selepas puas berkejaran entah apa yang direbutkan pun saya tak tahu.

Ada kalanya saya biarkan mereka bergaduh sampai puas. Hendak melihat sejauh mana pergaduhan mereka kerana akhirnya mereka berdua akan mencari satu sama lain. Mana mungkin bergaduh lama kerana itulah kawan bergaduh, itulah kawan bermain.

Saya percaya ramai kalangan ibu ayah yang berasa pening menghadapi kerenah anak-anak yang tak pernah puas bergaduh. Lebih-lebih lagi di musim cuti sekolah yang panjang. Bertambah banyak masa mereka untuk bergaduh.

Saya sendiri pernah berasa buntu apakah cara terbaik mengendalikan kerenah anak-anak. Saya pernah bertindak garang semata-mata hendak memastikan mereka takut. Jeritan dan tengkingan saya rasakan cara terbaik mengawal anak-anak yang 'nakal' dan asyik bergaduh. 

Mencari Pendekatan Terbaik

Saya terlupa tanpa disedari sudah membuat kesilapan menjadi role model yang 'tak betul'. Kesannya anak-anak juga suka bercakap menjerit sesama mereka. 

"Alamak, salah aku juga bagi contoh yang tak baik kepada anak-anak," bisikku dalam hati tanda menyesal apabila melihat Aiman 'naik angin' dengan kakaknya dan bercakap kasar.

"Aiman!" panggil saya.

"Ya Ma," jawabnya sambil datang ke arah saya dengan muka yang masam mencuka.

"Mama suka Aiman yang cakap lembut je macam dulu. Kenapa cakap tengking-tengking macam harimau nak makan orang je?" soal saya dalam nada bergurau.

"Kakak tu, suka cari pasal," jawabnya masih bernada marah.

"Aiman tahu tak, kalau kita marah-marah macam ni, syaitan lagi suka dekat kita. Dia kata yeay...budak ni boleh geng aku sebab dia suka marah-marah. Cuba Aiman bersabar kalau orang kacau. Istighfar banyak-banyak, biar syaitan kalah," pujuk saya dalam nasihat.

"Eeeee syaitan ni sibuk jelah nak dekat aku. Astagfirullahala'zim...," katanya sambil mengacukan penumbuk kononnya ke arah syaitan.

"Rasulullah tak pernah marah-marah. Tu bukan akhlak Rasulullah. Aiman kata nak ikut macam akhlak Rasulullah, jadi kena lah banyak bersabar," pancing saya lagi memujuknya.

Barulah dia kelihatan tenang dan kemarahannya mula turun sambil meminta maaf kepada saya atas perbuatannya.

Pendekatan secara meningkatkan kesabaran dalam menghadapi kerenah anak-anak bergaduh nampaknya berkesan. Nasihat dalam nada bergurau secara tidak langsung berjaya menurunkan tahap kemarahan si anak.

Bagaimanapun pendekatan ini memang sukar diguna oleh kebanyakan ibu bapa memandangkan biasanya kesabaran mereka terus lenyap apabila anak-anak mula bergaduh. Satu ketika dulu saya pun begitu. Tapi lama kelamaan saya menjadi penat asyik memarahi mereka tetapi kesannya langsung tiada.

Namun pendekatan yang lebih bersabar dan diselitkan dengan unsur nasihat serta contoh akhlak Rasulullah s.a.w membuahkan hasil cuma kita perlu bersabar dengan kaedah ini yang agak mengambil masa. 

Cara Nabi s.a.w

                Buku yang sering dijadikan rujukan untuk mendidik anak-anak

Sebenarnya saya tidak pernah berhenti mencari kaedah terbaik mendidik anak-anak. Banyak buku tentang kaedah mendidik anak yang saya baca. Daripada teori barat sehinggalah cara Nabi mendidik anak-anak. Akhirnya saya memilih untuk mencontohi cara Nabi s.a.w mendidik anak-anak kerana percaya ia  paling terbaik dijadikan panduan oleh ibu bapa Muslim. 

Saya lalu teringat sebuah kisah bagaimana Rasulullah mendamaikan pergaduhan antara kanak-kanak. 
Dari Jabir bin Abdullah berkata, "Ada dua anak yang bergaduh, seorang anak dari Muhajirin dan satunya dari Ansar.

Anak Muhajirin berteriak, "Wahai para Muhajirin!"

Anak Ansar juga menjerit, "Wahai para Ansar!"

Rasulullah keluar dan berkata, "Ada apa ini, ajakan orang-orang Jahiliyah?"

Mereka berkata, "Tidak, wahai Rasulullah, ada dua anak yang bergaduh, kemudian salah seorangnya memukul yang seorang.

Rasulullah berkata, "Tidak mengapa, hendaklah seseorang menolong saudaranya yang menzalimi dan dizalimi. Bila ia menzalimi, hendaklah seseorang melarangnya, maka ia telah menolongnya. Bila ia dizalimi, maka tolonglah ia."

Dengan bimbingan yang tulus dan nasihat yang tegas, Rasulullah memisahkan antara dua orang anak yang bergaduh itu. Baginda meluruskan pemikiran mereka dan mengajak mereka untuk menghalang daripada terjadinya kezaliman yang lebih besar.

Jom jadikan Rasulullah idola kita dalam mendidik anak-anak. Moga kita menjadi ibu bapa yang diredai oleh Allah SWT.

Wallahu a'lam

Mama Ita

Saturday, December 7, 2013

Jadi 'BFF' Anak Dara

Assalam'mualaikum

Teks: Hasnita Sawal - nitasawal@gmail.com
Foto: Selfie dari kamera Samsung Alya

          'Mama photo bomb'. Istilah anak remaja zaman sekarang

"Mama...Mama...hmmm...nak cakap sesuatu jap lah.  It's girl talk," Alya si dara sunti sibuk mahu memberitahu saya sesuatu.

Anak sulung saya tu memang banyak sangat ceritanya. Adakalanya tak sempat kita duduk, dia dah sibuk memberitahu itu ini. Semput nafas dibuatnya. Kalau kita tak ambil perhatian apa yang dia nak cakap, mulalah 'sentap'.

"Ok tak pelah kalau Mama tak nak dengar," katanya sambil terus masuk bilik.

"Cepat sangat merajuk. Sabarlah kejap. Ok sekarang Mama nak dengar. Ceritalah..." 

Saya dan anak perempuan memang selalu 'bertengkar'. Ada sahaja yang saya akan bebelkan dia. Tetapi dalam masa yang sama, kami juga sangat rapat. Banyak perkara yang kami boleh bualkan dan kongsikan (memang kongsipun. Baju, kasut, tudung, skincare dan macam-macsm lagi milik saya semua anak nak pinjam). Nak buat macam mana, badan dah lebih kurang sama saiz, berkongsi jelah, sekurang-kurangnya boleh jimat kos hehehe. 

Saya rasa kebanyakan kawan-kawan yang ada anak perempuan sebaya anak saya akan bersetuju dengan hal ini. Sebenarnya bebelan dan marah-marah sayang seorang ibu tu bukan tanda dia bencikan anak. Tapi sebagai tanda sayang dan ingin anak jadi anak solehah yang membahagiakan ibu bapa.

Kadang kala anak-anak ni tak faham. Dia ingat bila kita tegur atau membebel, maksudnya kita tak sayang dia. Teringat perbualan dengan kawan-kawan yang ada anak dara lebih kurang usia anak saya.  Mereka mengadu rasa geram dengan perangai anak dara yang menyakitkan hati. Saya  mengaku dulu saya pun macam tu juga.

Ketika Alya masih kecil, saya memang rapat dengannya. Terutama ketika adiknya masih usia bayi. Sesekali saya akan keluar berdua-duaan dengannya. Kami keluar bersama, tengok wayang, makan-makan dan window shopping. Kedengarannya aktiviti yang sangat cliche bagi kaum perempuan tapi itulah yang disukai. Tetapi apabila Alya semakin membesar dan sibuk dengan aktiviti sekolah, dan saya sendiri sibuk dengan urusan kerja, saya kurang menghabiskan masa berdua dengannya. 

Sesekali dia rindu akan saat itu. Dia akan bertanya kenapa kami sudah lama tidak keluar berdua.

"Mama jomlah kita girls day out. Macam dulu-dulu."

"Nampak tak Mama ni sibuk! Lain kali je lah. Lagipun kalau kita keluar berdua, Aiman pun mesti nak ikut," jawab saya tegas.

Kadang kala tanpa sengaja kita telah mengabaikan perasaan anak terutama anak perempuan. Saya akui saya juga pernah melakukan perkara yang sama. Menyaksikan banyak keruntuhan akhlak berlaku di kalangan gadis remaja, amat menakutkan saya. Saya mula memikirkan yang buruk-buruk. Saya bimbang Alya akan berubah sikap apabila dia mula rapat dengan kawan-kawan yang saya tidak kenali. Saya mesti bertindak! Saya perlu menjadi BFF nya. Biar saya jadi orang pertama yang mengetahui apa jua rahsia atau perasaan hatinya.

Saya suka bertanya cerita Alya dan kawan-kawannya. Saya kenal hampir semua kawan-kawannya termasuk nama mereka. Saya juga akan melayan cerita yang dia kongsikan. Kadang kala kami seperti dua sahabat karib yang asyik bersembang sehinggakan anak lelaki saya memberitahu Babanya kami tak habis-habis dengan 'girl secret'.

Saya berpendapat seorang ibu perlu rapat dengan anak-anak kerana ayah sibuk bekerja mencari nafkah (dan ada kalanya ayah  agak garang denganan anak-anak) jadi sudah tentu masanya agak kurang bersama anak-anak. Mungkin dalam situasi saya yang mempunyai hanya sepasang anak, agak kurang masalah kekangan masa untuk memantau aktiviti anak-anak.

Selain daripada berkongsi barang (mujur citarasa kami tak jauh beza), berkongsi cerita dengan anak perempuan juga salah satu cara merapatkan hubungan. Macam mana kita nak tahu apa yang dia lakukan kalau kita tak tahu apa kesukaan anak. Anak dara saya sekarang amat menggilai video Bethany Mota di Youtube (blogger remaja popular dari USA. nak tahu lebih lanjut, sila google sendiri). Pantang ada masa lapang, pagi petang siang malam asyik video Bethany yang ditontonnya. Hasil siasatan, saya dapati video yang berkongsi idea kreatif DIY memasak dan mendekorasi itu melepasi tapisan saya untuk ditonton. 

Saya akan menyiasat apa video yang kerap ditontonnya di Youtube, memeriksa akaun facebook (termasuk segala perbualan inbox dengan kawan-kawannya, mesej whatsapp dan instagramnya). Dia perlu tahu ada garis sempadan yang tidak boleh dilepasi sesuka hati. Amaran saya mudah sahaja, "kalau Alya rasa Mama tak tau Alya buat apa yang tak elok tak apa sebab walau kat mana sekalipun Alya sembunyikan perbuatan tu, ALLAH sentiasa tahu." Biasanya dia akan menafikan sekeras-kerasnya dan In shaa Allah saya mempercayainya.

Selain daripada pantauan dan berkongsi cerita, pelukan dan kata-kata sayang mesti diluahkan. Biarpun kami garang dengan anak-anak tetapi, saya dan en.suami kerap memeluk dan menyatakan I love you kepada anak-anak. Ada teman saya yang terlajak merasa malu untuk memeluk dan memberitahu kepada anak yang dia sayang akan anaknya secara terus terang. Pada pendapat saya kita perlu biasakan amalan memeluk dan menyatakan rasa sayang sejak anak kecil lagi. Barulah tak kekok untuk mengucapkannya atau memeluknya bila-bila masa. Percayalah kasih sayang dan sentuhan yang ditunjukkan akan menghasilkan ikatan erat ibu bapa dan anak-anak. 

Jadi, kepada yang masih 'ala-ala' renggang dengan anak perempuan, rapat-rapatlah dengan mereka. Fahami minat mereka, kongsi cerita mereka dan pelajari istilah mereka. Ia berguna untuk kita mendekatkan diri dan memberi panduan menjalani kehidupan sebagai anak solehah. Jangan terlambat sebab takut nanti apabila dia semakin membesar, anak perempuan lebih selesa bercerita perasaan atau apa sahaja dengan kawan-kawannya berbanding dengan ibu sendiri. 

Apa kata mulai hari ini kita mulakan kempen berkawan rapat dengan anak dara sendiri (tak kisah berapa usianya). Biar kita yang menjadi BFF atau BBE (Best Buddy Ever) mereka. Hmmm macam-macam istilah anak-anak sekarang.

Jangan kita lupa tentang hadis berikut. Rasulullah s.a.w pernah bersabda yang bermaksud :

“Sesiapa yang memiliki tiga anak perempuan,lalu dia bersabar dengan kerenah,kesusahan dan kesenangan mereka,nescaya Allah S.W.T akan memasukkannya ke dalam syurga dengan kelebihan rahmat-NYA untuk mereka.”
Seorang lelaki bertanya,
“Juga untuk dua anak perempuan wahai Rasulullah?”
Sabda baginda,
“Juga untuk dua anak perempuan.”
Seorang lelaki berkata,
“atau untuk seorang wahai Rasulullah?”
Rasulullah s.a.w menjawab,
“Juga untuk seorang.”
(Hadis Riwayat Ahmad dan Al-Hakim)
Mendidik anak perempuan memang mencabar, tetapi cabaran yang besar itu jika dilakukan dengan kesungguhan serta sabar dengan kerenah mereka, Allah Taala dan Rasul-Nya telah menjanjikan balasan yang amat besar.

Berbanggalah jika kita mempunyai anak perempuan kerana dengan didikan sempurna mereka boleh membawa kita ke dalam syurga Allah S.W.T.
Wallahu a'lam
Mama Ita


Friday, December 6, 2013

Perkongsian Bermakna Yang Menyentuh Jiwa

Assalam'mualaikum

Teks: Hasnita Sawal - nitasawal@gmail.com

   Saya dan rakan-rakan wartawan merakamkan gambar kenangan dengan ayah dan ibu Ahmad Ammar

Bismilahhirahmannirahim. Entah kenapa beberapa hari ini saya tidak mampu menulis entri baru. Ada sahaja halangan dan kekangan. Padahal idea terasa mencurah-curah. Rasa banyaknya cerita hendak dikongi dengan orang lain.

Tapi siapalah kita, manusia yang lemah ini. Kita hanya merancang tetapi Allah jua yang menentukan. Biasalah, penulis juga manusia biasa, kadang kala ada masanya kekeringan idea juga. Ada masa banyak idea tetapi tak mampu mencoretkan dalam sebuah cerita. Bagaimanapun hari ini saya perlu berusaha gigih untuk menghasilkan entri.

Disiplin itu penting! Ya kata kuncinya adalah disiplin. Sebenarnya antara tip sesebuah kejayaan yang biasa dikongsi oleh orang-orang yang berjaya adalah soal disiplin. Istiqamah dengan disiplin yang diamalkan lebih memantapkan lagi kejayaan. Sebenarnya memang beberapa hari ini saya kurang berdisiplin dengan rutin menulis blog. Akibatnya tiada satu pun hasil!

Sebenarnya saya ingin sangat berkongsi tip mendidik anak seperti yang dikongsikan oleh ibu bapa arwah Ahmad Ammar yang mencetuskan fenomena baru-baru ini.  Kisah Ammar menjadi sebutan malah video mengenai kisah remaja berusia 20 tahun yang merantau jauh semata-mata mahu mendalami ilmu Islam itu disaksikan lebih sejuta pelayar YouTube.

 

Ammar digambarkan sebagai mujahid yang disayangi ramai bahkan jenazahnya disemadikan bersebelahan dengan makam sahabat Rasulullah SAW, Saidina Abu Ayub al-Ansari, di pemakaman Eyub di Turki. Satu-satunya jenazah rakyat Malaysia yang dikebumikan di sana. Kisah sedih permergian Ammar menjadi bualan di seantero dunia.


Kita tinggalkan kisah arwah kerana saya yakin ramai yang sudah menyaksikan video mengenai kisahnya dan cerita kehebatan anak muda itu. Pertama kali saya menonton video itu hasil kiriman seorang sahabat di dalam grup whatsapp.


Ketika itu saya sedang bersiap hendak ke tempat kerja. Sebaik tamat video berdurasi 20 minit itu, air mata saya mengalir laju menyaksikan cara pemergiannya yang sangat mulia. Hati tertanya-tanya bagaimanakah amalan beliau? Siapakah ibu bapa arwah? Betapa tenangnya wajah ibu dan ayah berhadapan dengan pengebumian anak. Beruntung sungguh mendapat seorang anak yang soleh. Tentu sahaja di sebalik kesedihan pemergian si anak, terselit kesyukuran dan kebahagiaan di hati mereka melihat kemuliaan yang diterima oleh arwah anak tersayang.


Kematian Yang Menghidupkan


Keinginan saya membuak-buak untuk mengetahui cara didikan ayah dan ibu arwah. Alhamdulillah, Allah makbulkan keinginan saya. Rupanya pada Isnin lepas, ibu bapa Ahmad Ammar ada sesi perkongsian dengan media di Karangkraf mengenai kisah anaknya.


Tanpa melepaskan peluang, saya segera turun ke auditorium sebaik terdengar pengumuman yang dilaungkan Yani (receptionist ofis Karangkraf) meminta staf yang berkelapangan mendengar perkongsian tersebut.


Senyuman dan ketenangan wajah Ahmad Azam Abd Rahman, dan Nur Azlina Abdul Aziz sangat saya kagumi. Tatkala video kisah hidup dan pengebumian arwah anaknya ditayangkan sebelum sesi perkongsian bermula, saya mencuri-curi melihat reaksi mereka. Sesekali saya ternampak lelaki tabah itu mengesat matanya. Mungkin masih bersisa lagi kesedihan tatkala menatap wajah anak yang telah sebulan (pada 2 Disember itu) meninggalkannya di video itu. 


Apabila diminta tampil di pentas untuk sesi perkongsian, mantan Presiden ABIM itu melemparkan senyuman dan berjanji tidak mahu lagi mengalirkan air mata. Katanya cukuplah air mata yang keluar sebelum ini, kerana selepas ini dia punya tanggungjawab untuk berkongsikan pengalaman mendidik anaknya untuk melahirkan lebih ramai anak muda berjiwa besar seperti arwah Ahmad Ammar.


Katanya pemergian Ammar umpama kematian yang menghidupkan. Kisahnya memberi impak yang besar. Ia menghidupkan kembali iman yang tidur selama ini. 


Ada tujuh tip yang diterapkan dalam diri anaknya sejak kecil. Dia merasakan tip didikan tersebutlah yang memberi garis panduan kepada anaknya hingga membesar sebagai insan yang bukan sahaja bijak tetapi berakhlak mulia dan sangat mencintai perjuangan Islam.


1. Ajar anak-anak wawasan/visi ummati. Visi amat penting bagi setiap umat Islam dalam mengejar cita-cita menegakkan Islam di muka bumi. Sentiasa memberitahu anak-anak supaya satu hari nanti mereka menjadi salah seorang manusia yang dapat memberi kebahagian serta kemuliaan kepada Islam.


2. Memberi nama yang  sesuai dengan wawasan supaya mereka mengikut contoh kepada individu tersebut, misalnya nama Muhammad.


3. Didik mereka mengenai kepentingan memiliki ketinggian adab dan akhlak kepada ALLAH, Rasul, ulama, ibu bapa, guru dan orang yang lebih tua. 


4. Ajari mereka menghayati al-Quran kerana ia adalah mukjizat daripada ALLAH Taala. Al-Quran juga adalah senjata paling mujarab yang melimpah ruah, mata air yang tidak mungkin kering, di dalamnya penuh dengan nur hidayah rahmat dan zikir.


5. Memelihara solat wajib dan menunaikan solat sunat tahajud kerana ia kekuatan sebuah ummah. 


6. Menguasai ilmu yang diperlukan pada zaman itu. Beliau memilih mengajarkan Ammar tentang sejarah Islam supaya dia bersemangat untuk memperjuangkan agama ALLAH.


7. Ajar anak-anak supaya mempelajari bahasa asing (sebab itu beliau menghantar Ammar ke Turki supaya dia faham sejarah Islam Uthmaniah dan dapat memberi sumbangan kepada Islam satu hari nanti, namun ALLAH lebih menyayangi arwah).


Saya sangat terkesan dengan perkongsian Ahmad Azam mengenai wawasan yang dirancang untuk anaknya. Namun siapalah kita sebagai manusia. Kita merancang sebaiknya tetapi rancangan ALLAH itu adalah yang lebih baik. 


Dalam ucapannya, beliau sangat berharap agar wakil media dapat menyebarkan perkongsiannya kerana dia mahu lebih ramai lagi Ahmad Ammar akan lahir selepas ini. Semoga kita dapat mempraktiskan tip yang berguna itu dalam mendidik anak-anak menjadi khalifah ALLAH.


Wallahua'lam


Mama Ita


Sunday, December 1, 2013

Penulisan Untuk Jana Saham Dunia & Akhirat


Assalam'mualaikum

Teks: Hasnita Sawal - nitasawal@gmail.com

Tik tok tik tok...cepatnya masa berlalu. Sedar-sedar usia kita semakin bertambah setiap hari. Pernah tak terfikir apa nilai tambah yang kita dah buat setiap hari? Yang pasti kita tak pernah lupa update status di facebook atau berkongsi gambar aksi anak-anak, makanan yang kita makan setiap hari atau lokasi percutian kita. Betul tak?

Kata ustaz saya, kalau status yang kita tulis tu memberi manfaat dan mengajak orang berbuat kebaikan, maka In shaa Allah akan tercatatlah pahala untuk kita. Tapi kalau status yang ditulis itu memaki hamun, mengutuk, mencerca orang lain, hmmmm...bayangkan apa yang akan kita dapat selagi mana status itu dibaca dan dilihat oleh orang lain. 

Menyedari hal tersebut, saya mula terfikir untuk mula berkongsi sedikit pengalaman dan ilmu yang tidak seberapa ini dengan sesiapa sahaja yang sudi membaca. Bukan niat hendak menunjuk tetapi untuk mencari redha Allah SWT selain untuk menambah saham akhirat agar semua yang membaca turut mendapat manfaatnya.

Menulis dan berkongsi apa sahaja yang kita suka tanpa perlu memikirkan formaliti atau terikat dengan gaya bahasa tertentu tentu sahaja dapat dilakukan secara percuma di sebuah blog. Tak perlu keluarkan duit, cukup sekadar mendaftar di blogspot, kita sudah boleh punya catatan online yang boleh dibaca oleh sesiapa sahaja.

Saya mula menulis blog sejak tahun 2010 (blog lama yang saya ubah namanya kini). Tetapi sekejap ada sekejap tiada. Tiada bahan atau hala tuju. Saya sekadar menulis apa yang terlintas di fikiran. Minat menulis di blog kembali bercambah tatkala rakan sepejabat yang juga guru Kelas Asas Blog & Penulisan saya, netty-ahhiyer.blogspot.com 'meracuni' fikiran saya untuk kembali menulis.

Akhirnya dengan izin Allah saya kembali merajinkan diri menulis entri. Kemudian Allah buka pula hati saya untuk mendaftar diri dalam Kelas Asas Blog & Penulisan yang diasaskan oleh sahabat lama Masayu Ahmad. Saya tidak pernah menganggap diri sudah hebat dengan mempunyai pengalaman selama 15 tahun dalam bidang penulisan.

Saya tetap menganggap saya perlu belajar setiap hari. Setiap bidang baru yang kita ceburi memerlukan seorang guru untuk membimbingnya. Tanpa guru  kita tidak tahu hala tuju kita. Ada orang kata, apa perlunya saya join grup kelas penulisan ini. Jawab saya mudah sahaja, saya memang suka belajar benda baru. Semuanya bergantung kepada kita sendiri. Apakah misi kita? Apakah fokus kita? Apakah impian kita di masa depan?

Saya idamkan kerjaya WAHM (Working At Home Mom) seperti mana yang telah dicapai oleh ramai wanita yang menyertai Akademi Bekerja Di Rumah. Oleh kerana saya sedar diri saya bukan seperti orang lain yang boleh bergerak sendiri atau mencapai impiannya secara sendirian, maka saya sertai grup ini untuk mempelajari bagaimana mencapai impian tersebut.

Awalnya saya hairan bagaimana kelas penulisan online ini berlangsung? Saya memberitahu Netty dan Ayu yang saya hanya bersedia untuk memulakan kelas selepas saya membereskan tugas-tugas rumah tangga saya. Saya tidak mahu kelas ini mengganggu tanggunjawab utama saya sebagai isteri dan ibu.

Netty tergelak dan memberitahu yang saya tak perlu risau hal tersebut. Ini kerana kelas ini berlangsung secara maya dalam masa yang fleksibel pada bila-bila masa tanpa perlu mengganggu sesiapa pun, asalkan sahaja ada kemudahan internet, murid boleh bertanya apa sahaja kepada guru bila-bila masa.

Tugasan pertama, menjawab soalan analisa nampak mudah tetapi rupanya ia asas utama paling penting dalam penyediaan diri menjayakan tugasan seterusnya. Alhamdulillah, menerusi analisa soalan tersebut, guru dapat memberi panduan di mana kekuatan diri kita. Secara tidak langsung ia memudahkan kita membuat entri seterusnya mengikut garis panduan yang disediakan. Setiap orang mempunyai keistimewaan masing-masing. Bukan semua orang sama kemampuan dan kemahirannya. Begitu juga kala menulis, biarpun saya dan rakan-rakan penulis yang lain berkerjaya penulis tetapi kekuatan gaya penulisan kami adalah berbeza. 

Mungkin sebelum ini saya menulis perkara yang merapu dan kosong sahaja di blog. Tetapi selepas berguru, saya lebih rasa bertanggungjawab untuk menjadikan cerita biasa saya adalah luar biasa. Semangat tersebut makin bercambah selepas ada rakan yang mengucapkan terima kasih di atas cerita yang saya kongsi. Katanya saya memberi inspirasi kepada dirinya. Saya rasa cerita saya biasa-biasa sahaja, tetapi rupanya  ia sesuatu yang menarik bagi orang lain. 

Saya percaya setiap daripada kita punya cerita luar biasa yang boleh memberi inspirasi kepada orang lain. Daripada kita menulis di facebook sahaja, apa kata kita kongsikan di blog kerana lagi ramai yang boleh membacanya dan In shaa Allah boleh memberi nilai tambah kepada diri kita sendiri.

Tugasan kedua adalah menulis 44 entri. Mengapa 44 entri? Saya pun pelik pada awalnya. Tetapi lama-kelamaan saya akui ia penting sebagai latihan awal supaya kita tidak culas menulis entri. Latihan sebegini amat penting untuk membolehkan kita konsisten menulis berdasarkan label dalam blog. Secara tidak langsung, bila ada entri baru pasti ada pembaca baru. Akhirnya jumlah trafik di blog kita juga bertambah dan saya alami sendiri perkara tersebut.

Alhamdulillah, dengan izinNya saya dapat juga menyiapkan 44 entri dalam masa tiga bulan setelah mengharung pelbagai cabaran dan halangan. Saya sangat mengalu-alukan sesiapa sahaja yang berminat menulis secara bebas, melahirkan apa jua pendapat dan pandangan atau berkongsi kemahiran dan kebolehan yang dimiliki (bukankah ilmu yang bermanfaat itu seharusnya disebar dan dikongsikan) turut menyertai komuniti Akademi Bekerja Di Rumah ini. Bukan itu sahaja, anda juga boleh menjana RM melalui penulisan di blog. Kata orang kalau nak belajar lebih baik melalui guru, barulah ilmu itu ada hala tujunya. Tak salah belajar walaupun anda sudah tahu kerana ilmu yang dimiliki lebih baik disebar-sebarkan dan dikongsikan. Sesiapa sahaja boleh menyertai komuniti bisnes yang menarik ini. Jangan risau, ia sesuai untuk sesiapa sahaja asalkan ada kemahuan dan keinginan. 

Berminat? Anda boleh hubungi saya melalui e-mel di nitasawal@gmail.com
http://hasnitasawal.blogspot.com