Thursday, January 23, 2014

Dilema Pilih Nama Anak

Assalam'mualaikum

Teks: Hasnita Sawal - nitasawal@gmail.com
Foto: Koleksi lama


Hari ini ketika sedang mengemaskini data peserta peraduan bayi anjuran laman web Pa&Ma, saya jadi asyik membaca nama mereka. Memang unik dan menarik nama-nama mereka. Seronok pula saya membaca nama-nama yang indah itu. Mulalah berangan kalau ada baby nak beri nama macam tu juga. Hehehe beranganlah sangat!

Rata-rata bayi mempunyai lebih daripada satu nama seorang. Tapi dalam pada itu saya terfikir kalau seorang anak ada empat nama, agaknya yang mana satu akan dipanggil ye? Bayangkan kalau nama anak yang diberi Nur Qistina Batrisya Nadhirah, mau terbelit lidah bakal suaminya nanti ketika hendak akad nikah.

Paling tak tahan bila anak sudah mula melangkah kaki ke sekolah. Kasihan si anak terpaksa menghafal ejaan nama sendiri yang panjang. Tambah kasihan apabila hendak menulis nama sendiri pada buku sekolah. Yang pasti ketika itu tentulah si ibu atau ayah yang akan membantu menulis nama anak pada buku sekolah. Masa itu, saya pasti kebanyakan ibu bapa tentu berharap kalaulah nama anak mereka adalah nama yang pendek tentu tak lenguh tangan dibuatnya. 

Tapi ada juga yang tidak kisah kerana mereka sudah lakukan persiapan awal. Tempah sahaja pengecop nama. Senang kerja. Tetapi bukan itu yang menjadi persoalannya. Bukankah dalam Islam, memberi nama itu menjadi tanggungjawab ibu dan ayah. 

Islam mengajar ibu ayah memilih nama yang baik untuk anak-anak kerana ia menjadi identiti mereka sepanjang hayat. Bahkan nama tersebut akan dipanggil sampai hari akhirat. Nama panggilan tersebut seolah-olah satu doa untuk anak tersebut.

Disunatkan memberi nama yang baik dan elok kerana Rasulullah s.a.w bersabda yang bermaksud:

“Sesungguhnya kamu semua akan diseru/dipanggil pada hari Kiamat dengan nama-nama kamu dan nama-nama bapa kamu. Oleh demikian, perelokkanlah nama-nama kamu.” (Riwayat Imam Abu Daud dari Abu Dardak r.a.)

Masih saya ingat lagi, ketika bertugas mengendalikan pendaftaran peserta pertandingan Si Manja Fotogenik Pa&Ma dalam Ekspo Mother & Baby ke-6 di Mid Valley pada November tahun lepas, seorang ibu yang ingin menyertai pertandingan itu mendaftarkan nama bayinya yang sangat pelik.
Bayangkan nama anaknya memang tak boleh hendak sebut. Tak silap saya ejaannya lebih kurang begini Nwenmexwnhek. Apa tu? Oh! saya sangat terkejut kerana membayangkan apakah jenis nama orang ini. Bila saya tatap wajah wanita tersebut, nyata wajahnya milik seorang Melayu. Saya terfikir kenapalah sampai hati dia memberikan nama anaknya sedemikian rupa. Walaupun mungkin suaminya seorang bangsa asing, tidak semestinya dia memilih nama begitu untuk diberi kepada si anak. 
Dulu hampir enam tahun saya mengendalikan ruangan Nama-nama pilihan dalam majalah Pa&Ma, macam-macam buku nama pilihan, laman web, facebook dan segala macam sumber saya 'korek' untuk mendapatkan hasil yang terbaik buat tatapan pembaca.
Kadang kala ada pembaca yang menghantar e-mel memberitahu nama anaknya diambil daripada majalah Pa&Ma. Kembang rasa hati bila apa yang kita tulis telah dimanfaatkan oleh orang lain. Saya dapat bayangkan bagaimana perasaan seorang bakal ibu (terutama yang pertama kali) yang teruja memilih nama paling best untuk zuriat yang bakal lahir.
Teringat ketika saya mengandungkan anak pertama 12 tahun lalu. Jenuh juga saya membelek buku nama-nama pilihan untuk memilih nama yang paling elok untuk anak tersayang. Zaman itu masih belum lagi meluas penggunaan internet, jadi hanya buku sajalah jadi rujukan. Sehingga saat anak lahir saya belum buat keputusan nama mana yang hendak diberi.
Saya berkeras hendak memberikan lebih daripada satu nama untuk anak saya. Kononya lebih mengikut trend sekarang. Walaupun sudah dinasihat oleh en.suami supaya memberikan satu nama sahaja. (Sorry sayang, sebab saya degil). Kini saya rasa ada betulnya cakap en.suami. Alangkah bagusnya kalau hanya satu nama sahaja saya beri kepada anak.
Dalam banyak nama yang saya senaraikan akhirnya nama Alya Izzati yang menjadi pilihan. Nama yang bermaksud ketinggian kemuliaan itu saya harapkan dapat membentuk diri anak sulung menjadi anak yang memiliki peribadi mulia mengikut syariat Islam. In shaa Allah.
Masa mengandung anak kedua dan hasil scan kuat menunjukkan jantina lelaki, saya kembali excited mencari nama untuk anak.  Entah berapa kali belek buku nama pilihan yang sama tapi masih lagi tak jumpa yang berkenan. 
Mula-mula kononnya nak pilih nama anak yang glamor, moden, sedap disebut tapi bila saya baca satu artikel memilih nama anak mengikut ajaran Islam, terus saya lupakan niat asal saya. Akhirnya saya dan en.suami sepakat memilih nama yang ringkas untuk anak lelaki saya.
Pangkal nama Muhammad tetap menjadi pilihan kerana mahukan dirinya membesar mengikut akhlak Rasulullah s.a.w. Nama Aiman yang bermaksud yang bertuah dipilih kerana senang sebutannya dan mudah diingat. Alhamdulillah, Muhammad Aiman membesar sebagai anak yang mudah diuruskan dan sememangnya dia anak yang bertuah kerana menjadikan Rasulullah s.a.w sebagai contoh ikutannya.
Muhammad Aiman ketika berusia 3 tahun. Dia memang anak bertuah 
Di sini saya kongsikan sedikit info daripada artikel yang pernah saya tulis berkenaan panduan memberi nama anak. Semoga panduan berikut dapat membantu ibu-ibu hamil membuat pilihan nama bayi yang bakal lahir.
1.    Nama lelaki dan perempuan
Biarpun ujian imbasan berupaya mengesan jantina bayi dalam kandungan, namun kesahihannya bukan 100%. Ada baiknya anda menyediakan dua nama untuk jantina berlainan.

2.    Maksud yang baik
Kata orang, nama yang  baik mencerminkan peribadi pemilik nama tersebut. Jadi, pilihlah nama-nama yang membawa maksud yang baik. Rujuk daripada koleksi buku nama-nama pilihan bayi.

3.    Ejaan yang betul
Nama yang sedap didengar dan mempunyai maksud yang baik seharusnya dieja dengan betul dan tepat seperti yang tertera di dalam buku. Jika ragu-ragu, anda boleh bertanya kepada mereka yang pakar seperti ustaz atau pun ustazah. Langkah ini penting kerana jika tersalah eja, dikhuatiri akan membawa maksud yang lain. Hindarkan daripada memilih nama-nama yang sukar disebut sehingga susah untuk dieja.

4.    Nama yang panjang
Kini, ramai ibu bapa suka memberikan nama anak mereka lebih daripada dua nama. Contohnya seperti Nur Dhalila Qistina Batrisya Ahmad Danial. Bukankah ia menyukarkan. Fikirkanlah, betapa susahnya anda sendiri, anak atau pun orang lain hendak menyebut, mengingat dan menulis nama dalam borang yang menyediakan ruang yang terhad.

5.    Senarai nama
Sebagai satu langkah bijak, sediakan senarai nama pilihan bersama maksudnya sekali. Anda boleh meminta pendapat ahli keluarga terdekat berkenaan pemilihan nama tersebut.

Wallahu'alam

Mama Ita

1 comment:

  1. memang betul orang sekarang pilih nama panjang2, tapi panggilnya pendek je....he2 termasuklah saya....Nur Aisyah Afia...tp pggl ecah..he2..jemput jenguk ke blog saya, tentang hobi saya suka mengait, disamping itu saya ada menawarkan perkhidmatan kereta sewa, menjual prodyuk sempena raya, kuih raya, sambal kentang dan pes nasi arab..berminat nak masak sendiri nasi arab di rumah singgah di blog saya http://dalilayusof.blogspot.com/

    ReplyDelete