Sunday, January 5, 2014

Wakafkan Anak Ke Jalan Allah

Assalam'mualaikum

Teks: Hasnita Sawal  - nitasawal@gmail.com
Foto: Kamera phone

"Krik krik, krik krik."

Itu dialog kegemaran Alya apabila dia buat lawak tetapi orang lain tak ketawa. Akhirnya dia ketawa sendiri. Oleh kerana lucu mendengar dia bersungguh ketawa, akhirnya kami pun ketawa.

Tapi malam ini rumah terasa sunyi sangat. Tiada lagi lawak jenakanya, tiada lagi adegan dia menyakat si adik, tiada lagi ketawa riangnya sambil menonton video youtube Bethany Mota kesukaan dan pelbagai lagi aksinya yang menceriakan rumah. Aiman yang selalu menjadi mangsa buli si kakak pun menangis kerana terlalu rindu kepada si kakak.

Padahal kalau ikutkan masa, baru sahaja beberapa jam kami berpisah. Namun rindu saya sudah membuak-buak kepadanya. Kami korbankan segalanya demi mencari keredhaan Allah. Menghantarnya masuk ke asrama maahad tahfiz bagaikan satu rahmat buat kami sekeluarga tetapi dalam masa yang sama kami perlu korbankan masa bersamanya.

Dia anak yang kuat semangat. Tegar dengan keputusan yang dibuat walaupun ada kalanya seperti kurang yakin dengan pilihannya. Memilih untuk bersekolah di maahad tahfiz bukan paksaan siapa-siapa tetapi pilihan Alya sendiri. Saya dan encik suami sekadar bertanyakan kepadanya sama ada dia berminat untuk bersekolah di situ atau tidak selepas keputusan peperiksaan UPSR lalu. 

Apabila dia menganggukkan kepala sambil tersenyum dan berkata 'Nak!", saya rasakan satu perasaan yang tenang dalam diri. Dalam hati saya sempat berkata "agaknya macam ni kot rasanya orang yang cakap sejuk perut ibu mengandungkan si anak."

Sebelum ini tak dapat bayangkan bagaimana rasanya sejuk perut ibu, tetapi saya mengagak mungkin perasaan damai dan tenang itu dirasakan apabila si anak membuat sesuatu perkara yang amat disukai oleh Allah SWT.

Izin Allah

Jujurnya saya tidak harap dia bersetuju kerana karektornya sendiri. Sebenarnya saya lebih memberi tumpuan untuk menghantar si adik ke sekolah tahfiz selepas dia tamat persekolahan rendah. Saya sudah bincangkan visi tersebut dengan Aiman dan dia bersetuju untuk mencapai visi tersebut. Alhamdulillah.

Bagaimana saya boleh tergerak hati untuk menghantar anak belajar tahfiz? Semuanya bermula selepas mendengar ceramah daripada seorang ustaz yang juga pemilik salah sebuah mahaad tahfiz di utara tanahair.

Dia telah bercerita bagaimana dia telah mewakafkan semua anaknya sejak usia seawal tujuh tahun untuk belajar agama di luar negara. 

"Apa? Wakafkan anak? Eh! biasanya orang wakafkan harta benda dan tanah yang dimiliki ke jalan Allah. Ustaz ni cakap wakafkan anak pulak. Boleh ke?"

Barulah saya tahu dengan menghantar anak-anak mendalami ilmu agama ia dianggap satu cara kita mewakafkan anak menjadi seorang pejuang agama Allah. Ia dikira satu jihad dalam agama. 

Sejak hari itu saya memasang niat untuk mewakafkan anak saya iaitu Aiman ke jalan Allah. Saya mohon dalam setiap doa selepas solat agar Allah SWT memakbulkan impian saya. Namun, kita hanyalah merancang yang terbaik tetapi perancangan Allah itu lebih baik. Dia lebih Maha Mengetahui. Dia memperkenankan doa saya lebih awal dengan membuka pintu hati Alya untuk menjadi anak penghafal al-Quran.

Masya Allah betapa hebatnya nikmat yang dikurniakan kepada kami. Percayalah semuanya berlaku dengan izin dariNYA. Saya hanya hamba lemah yang mampu berusaha dan berdoa sahaja. Selebihnya Allah yang menentukan.

Perjalanan anak saya baru bermula. Saya berdoa agar Alya lebih kuat dan tabah mengharungi liku-liku untuk bergelar penghafal al-Quran. Saya tahu pasti banyak onak dan duri yang perlu dia tempuhi. Saya akan terus berdoa dan memberi sokongan kepadanya. Walaupun hati seorang ibu sebenarnya tidak mahu berpisah dengan anak kesayangan yang telah dijaga sepenuhnya selama 12 tahun tetapi demi kecintaan kepada Allah dan Rasul saya ketepikan perasaan itu.


"Alya, walaupun mama sudah kehilangan seorang pembaca setia blog mama tetapi mama gembira dengan keputusan Alya memilih untuk belajar menghafal al-Quran.

Walaupun kesedihan berpisah denganmu belum habis sisanya tetapi mama akan cuba kuatkan diri demi sokongan kepadamu.

Bergeraklah ke depan, wahai anakku, jangan biarkan perkara silam mengganggumu. Yang lepas jadikan pengalaman, tidak perlu digenggam tak lepas tangan.

Jalan yang engkau pilih ini lebih mulia dan dianggap jihad dalam agama. Usah berputus asa, teruskan perjuangan, semoga Allah melindungi dirimu dan mempermudahkan pengajianmu."

Kelas online asas bina blog penulisan terus berlangsung. Belajar cara menulis santai tetapi masih mengekalkan bahasa melayu formal. Ia salah satu cara menarik minat pembaca suka baca dan bertandang. BIna tapa awal memperkenalkan diri kepada pembaca/bakal pelanggan.

Teknik penulisan yang mempengaruhi pembaca datang dan datang lagi. Bergabung dengan lebih ramai blogger di akademi kami, kini sudah mencecah 340 blog untuk membantu aliran trafik ke blog.

Belajar mengetahui teknik yang betul, apa yang kita suka tulis dan cara konsisten untuk terus aktif menulis blog. Bagi yang sudah ada blog, tetapi masih tiada idea menulis juga dialu-alukan menyertai kelas ini.

Berminat menulis di blog dan berkongsi kepakaran, boleh sahaja e-mel saya seperti di atas.









No comments:

Post a Comment