Thursday, October 31, 2013

Cermin Ajaib Ke Cermin Pecah?

Assalam'mualaikum

Teks: Hasnita Sawal - nitasawal@gmail.com
Foto: Kamera iPad

"Wah! Cantiknya bulan malam ni!"

"Mama, kita kena cakap Subhanallah kalau tengok benda yang Allah cipta tu cantik," beritahu Aiman tulus.

Oh, saya jadi termalu alah pula. Ditegur anak yang belum mencecah usia lapan tahun.

Tapi apa salahnya kalau yang ditegur tu perkara yang betul. Sebenarnya saya sendiri yang mengajar dia tentang perlunya menyatakan rasa kagum melihat ciptaan Allah SWT dengan ucapan yang betul.

Suatu hari, saya berborak dengan Aiman.

"Aiman nak kumpul banyak pahala tak"?

"Nak..nak.."

Bagi kanak-kanak, pahala itu umpama gula-gula. Walaupun tidak dapat dilihat dengan mata kasar tetapi mereka menginginkannya kerana mahu masuk ke syurga Allah.

Syaratnya, kita perlu selalu ceritakan kepada mereka  tentang syurga dan neraka, dosa dan pahala pada bila-bila masa sahaja. Kanak-kanak mempunyai sikap ingin tahu yang sangat tinggi.

Dari situ nanti mereka akan asyik bertanya sehingga mendapat jawapan yang memuaskan hati. Bersyukurlah ketika anda sedang melalui fasa anak asyik bertanya kerana itu petanda anak membesar dengan cerdas.

"Senang je. Kalau Aiman tengok apa-apa saja yang Allah cipta tu cantik, cakaplah Subhanallah. Contohnya bulan yang cantik, matahari yang cantik, laut yang luas, bintang yang banyak kat langit atau kucing yang comel," beritahu saya.

"Kalau ada orang puji Aiman ni hebat atau dapat sesuatu yang Aiman nak sangat, cakaplah Alhamdulillah. Tu tanda kita terima kasih kat Allah. Sebab puji-pujian tu hanya layak untuk Allah saja."

Kalau anak-anak mengadu susah nak tidur kerana takut atau sebagainya, saya dan en.suami akan suruh mereka berzikir

"Mama, semalam Aiman tak boleh tidur tapi Aiman kejam je mata lepas tu zikir banyak-banyak, lama-lama tertidur pun," ngadunya kalau dia susah tidur walaupun lampu rumah sudah tutup semuanya.

Itu antara pesanan saya masa anak-anak berusia antara lima hingga enam tahun. Rupanya dia masih ingat pesanan saya sehingga sekarang.

Betullah mengikut teori perkembangan anak yang mengatakan anak kecil dari usia lahir sehingga enam tahun sama seperti sebuah span yang basah. Pelajaran awal yang mereka terima atau lihat akan kekal dalam memori.

Sebagai ibu bapa kita mesti penuhkan setiap inci pemikiran anak-anak dengan segala ilmu yang bermanfaat. Satu hati nanti ia akan mengeluarkan semula pelajaran tersebut mengikut situasi yang sesuai.

Ketika kita terlupa yang kita pernah mengajar mereka hal tersebut, anak yakin memberitahu itu yang diajar oleh kita. Bayangkan kalau kita tunjukkan contoh tidak baik di depan mereka. Jangan marah kalau mereka juga lakukan perkara yang sama satu hari nanti.

Petang semalam semasa memandu pulang ke rumah, saya jadi emosi dengan kereta di hadapan saya. Sudahlah dia memandu kereta mewah jenama BXX, dengan selamba dia membuang sampah keluar dari kereta.

"Eh, dia ni, suka ati je buang sampah merata-rata," kata saya seorang diri kerana anak-anak sedang tidur.

Saya memang jenis manusia yang paling pantang tengok orang buang sampah suka hati dari kereta. Saya terfikir seorang diri. Kalau anaknya ada bersama dalam kereta itu, mesti dia tengok perbuatan ibu/ayahnya.

Kalau anaknya masih kecil dan tidak tahu lagi membezakan perkara baik atau buruk mesti beranggapan perbuatan membuang sampah keluar dari kereta adalah betul.

Patutlah saya selalu nampak kanak-kanak dengan selamba mencampak sampah  dari dalam kereta ke jalan raya tanpa rasa bersalah. Rupa-rupanya itu yang diajar ibu bapa mereka. 

Jadi jangan hairanlah kenapa negara kita ni banyak sangat sampah sarap bersepah dan masalah itu tak akan selesai kerana tabiat buruk membuang sampah merata-rata memang diwarisi.

Kita kan cermin kepada anak-anak. Oleh itu, jadilah cermin paling hebat di mata anak-anak. Nak jadi cermin ajaib ke atau nak jadi cermin pecah? Semuanya terletak di tangan kita.

    Aiman sayang sangat pada kucing. Katanya kucing haiwan kesayangan Rasulullah s.a.w, jadi dia pun nak ikut macam Baginda. 

Wallahu a'lam

Mama Ita











Wednesday, October 30, 2013

Cook With Iman

Assalam'mualaikum

Teks: Hasnita Sawal - nitasawal@gmail.com
Foto: Kamera iPad


Hidangan makan malam hari ini yang simple tapi tak habis-habis dipuji suami dan anak-anak. Terus bikin mama kembang setaman. Alhamdulillah Ya Allah atas rezeki yang Kau kurniakan hari ini.

"Jangan nak ngade sangatlah Ita. Sakit sikit je pun," bisik saya dalam hati.

Sakit ni kalau dilayan memang menjadi-jadi nanti. 

Anak-anak mengadu kelaparan tetapi baik hati mengaku tidak lapar pula apabila melihat mama kesakitan. 

En.suami sudah bergegas keluar kerana urusan bisnes usai solat maghrib. Pesannya supaya saya bawa anak-anak pergi makan di kedai depan rumah tetapi saya pula yang tak lalu.

Saya bingkas bangun dari katil sambil meluruskan tangan kanan yang sengal-sengal.

"Mama tak pelah. Rehat je, kita orang tak lapar sangat. Kita orang makan biskut je. Kesian mama sakit tangan," kata Alya.

Tak sampai hati pula melihat mata mereka yang bulat memerhati sambil menahan perut yang lapar (itu sudah pasti).

Saya terus meminta Alya membantu mengupas bawang untuk memasak sup daging. Daging yang memang sudah direbus sejak malam semalam memudahkan tugas untuk memasak di malam hari.

Sambil mengupas bawang dan kentang, Alya sempat bercerita ada kawan-kawan sebayanya masih tidak pandai mengupas bawang. 

Katanya mereka langsung tidak pernah membantu ibu memasak di dapur. 

"Habis tu kalau mama diaorang masak, diaorang buat apa"?

"Diaorang chatting dengan kawan ke, tengok tv ke," jawab Alya.

Saya selalu pesan pada Alya supaya jangan malas menjenguk ke dapur. 

Sekurang-kurangnya kena pandai buat tugas asas di dapur. Alhamdulillah, Alya sudah mampu memasak nasi, goreng telur dadar, cheese burger dan makaroni goreng selain membasuh pinggan mangkuk dan mengemas dapur.

"Oh kalau saya dulu mau kena bebel sepanjang hari dengan emak kalau malas ke dapur."

Saya masih ingat lagi, ketika seusia Alya, saya suka membontoti pergerakan mak di dapur. Saya suka perhatikan cara emak memasak. Di situlah bermulanya pelajaran pertama saya memasak.

Dapur emak menjadi kelas memasak saya yang pertama. Sergahan dan teguran emak menjadi santapan telinga saya. 

Jangan sesekali silap cara potongan bawang atau cili mengikut jenis masakan, alamat kena marah dengan emak. Sampai sekarang saya masih lagi bertanya emak jenis potongan bagaimana yang dikehendaki apabila membantunya memasak.

Pelajaran asas yang paling saya tidak suka buat iaitu menumbuk kunyit, halia atau bawang. Boleh dikatakan selang sehari saya perlu menumbuk kunyit dan halia iaitu bahan asas utama masakan asam pedas Johor.

"Asyik masak asam pedas je mak," kata saya sambil menumbuk kunyit dan halia dalam lesung batu.

Ketika kecil saya jadi bosan asyik dihidangkan lauk ikan masak asam pedas hampir setiap hari. Dalam hati hairan kenapalah emak tak bosan-bosan makan asam pedas. 

Tetapi apabila saya meningkat dewasa dan sudah merantau jauh dari rumah emak, asam pedas ikan parang mak menjadi lauk yang saya rindui. 

Emak saya tukang masak keluarga yang hebat. Pernah meniaga kedai makan dan menjadi tukang masak kantin sekolah, membuatkan hasil air tangannya sentiasa dirindui anak-anak. 

Emak memang hebat dalam bab memasak. Bila kami semua adik-beradik pulang ke kampung, emak tak berhenti memasak di dapur. Ada sahaja juadah yang disediakan mengikut kegemaran anak-anak.

Emak juga tak pernah lupa membawa bekalan makanan wajib iaitu ayam kicap, sambal goreng dan rendang daging siat setiap kali ke rumah anak-anak.

Kalau tahu emak hendak datang ke rumah, bukan saya yang menyediakan masakan untuk menyambut kedatangannya tetapi saya pula yang tak sabar menyambut kedatangan emak bersama hidangan lazatnya itu...hehehe

Sudah puas berpesan supaya mak tak payah susah-susah memasak kalau hendak berjalan, tapi dia tetap bertungkus-lumus demi memastikan anak-anak dan cucunya gembira. Itulah emak saya yang hebat dan istimewa.

Betapa hebatnya air tangan seorang ibu. Mengikat kasih abadi dalam diri anak-anak. Tidak perlu taburan wang ringgit dan hadiah yang mahal. Cukup menghidangkan anak-anak dengan makanan yang dimasaknya dengan penuh kasih sayang.

Ke mana saja kami pergi, kasih emak sentiasa di hati. Air tangan emak yang menjadi darah daging ini membuatkan dirinya kami letak di tempat yang teristimewa. 

Saya juga ingin lakukan perkara yang sama terhadap anak-anak. Saya mungkin tidak sehebat emak yang mampu masak pelbagai jenis juadah. Kekangan masa kerana bergelar ibu berkejaya membuatkan ada kalanya saya tidak dapat memasak.

Tetapi saya berusaha sedaya upaya bangun seawal 5 pagi memasak bekalan makan tengahari untuk anak-anak. Terasa puas dapat membekalkan mereka air tangan saya setiap hari ke sekolah. Walaupun masakannya 'simple' tetapi pujian diberi tinggi melangit.

Saya rasa semua ibu pun akan menerima pujian daripada anak-anak tentang masakan. Semua anak akan mengatakan masakan ibu mereka yang paling sedap di dunia.

Teringat pula saya kata-kata lucu yang spontan keluar dari mulut Aiman satu ketika dulu.

"Mama lain kali mama masak penuh kemarahan dan kebencian lah," kata Aiman tiba-tiba.

"Eh kenapa pulak,"? tanya saya hairan.

"Yelah kalau mama masak penuh kasih sayang nanti sedap sangat. Aiman nak makan banyak nanti," jawabnya selamba.

Ada-ada saje budak Aiman ni. Kelakar pula saya dengar kata-katanya yang lurus itu. Ada pulak dia suruh mama masak penuh kebencian.

Saya masih ingat lagi kata-kata seorang ustaz semasa kuliah di masjid pada bulan Ramadan lalu. Katanya orang perempuan ini bertuah kerana banyak perkara yang dilakukan boleh menjana kepada pahala.

Bemula celik mata bangun dari tidur sehinggalah tutup mata hendak tidur, orang perempuan boleh kumpul banyak pahala asalkan dia niat ikhlas melakukan tugas harian sebagai isteri dan ibu kerana Allah Taala.

Memasak antara tugas mudah yang boleh mengumpul pahala. Kata ustaz 'cook with iman' amat menarik hati saya. Sehingga sekarang saya ingat kata-kata itu. 

Memasaklah untuk keluarga kerana Allah, In shaa Allah keluarga yang makan juga mendapat ganjaran pahala dan aliran kasih sayang. 

Akhlak anak-anak dapat dibentuk melalui masakan seorang ibu. Doa seorang ibu dalam setiap masakannya mampu melembutkan hati anak-anak. 

Amalan membaca surah-surah al-Quran setiap kali memasak atau mengalunkan zikrullah sudah pasti memberikan ganjaran pahala berlipat kali ganda kepada diri sendiri dan ahli keluarga.

Ikatlah suami dan anak-anak dengan air tangan kita. In shaa Allah kasih sayang yang terbina kerana Allah akan berpanjangan ke akhir hayat.

Jom kita masak dengan iman!

Wallahu a'lam

Mama Ita














Tuesday, October 29, 2013

Sebuah Kisah Seribu Makna

Assalam'mualaikum

Teks: Hasnita Sawal
Foto: Sumber Google

              Jadilah seperti sepohon pokok yang dapat memberi manfaat kepada manusia yang berteduh di bawahnya. 

Empat hari lamanya saya tidak mampu menyiapkan tugasan demi mengejar 44 entri yang dituntut cikgu online saya. Entah mengapa ada halangan yang mengganggu fikiran sehingga menjejaskan keupayaan untuk berfikir bagi menghasilkan sebuah penulisan.

Seorang penulis tidak mampu menghasilkan sebuah kisah yang hebat untuk tatapan pembacanya sekiranya fikirannya sendiri bercelaru. Fikiran bercelaru ditambah pula dengan keadaan tangan kanan yang sakit, gabungan mantap yang menyukarkan keadaan.

Saya redha. Sakit itu ujian Allah. Tanda Allah sayang akan kita hambaNYA. Semoga ia menjadi penghapus dosa-dosa kecil saya selama ini. 

Apabila sakit kita jadi lebih menghargai diri dan nyawa yang dimiliki. Mulalah menyesal kerana selama ini mengabaikan kesihatan diri, mulalah berazam jika diberi kesembuhan akan mengamalkan gaya hidup sihat, akan makan makanan yang berkhasiat sahaja dan meminta keampunan dariNYA.

Tetapi ketika dikurniakan kesihatan kembali, manusia mudah menjadi lupa. Lupakan cita-cita dan azamnya dahulu. Lupakan kesengsaraan yang pernah dirasakan. Itulah sikap manusia. Tidak pernah sempurna dan serba kekurangan.

Sebab itu kita diajar oleh agama agar sentiasa membandingkan diri kita dengan orang yang lebih susah daripada kita.  Ia dapat mengajar diri menjadi lebih menghargai akan nikmat yang Allah SWT kurniakan.

Saya masih ingat lagi ketika bergelar wartawan majalah Pa&Ma dulu, saya merupakan penulis ruangan Anak Istimewa. Satu kolum berkisar tentang kehidupan anak yang dilahirkan istimewa dengan pelbagai ketidakupayaan atau menghidap sesuatu penyakit.

Hampir lapan tahun mengendalikan kolum tersebut bermacam kisah suka duka anak-anak kecil yang menghidap pelbagai jenis penyakit atau dilahirkan istimewa dapat saya selami. Secara peribadi saya amat suka mengendalikan ruangan tersebut.

Terasa puas apabila dapat berkongsi sedikit rasa kesusahan dan kesedihan yang ditanggung oleh anak istimewa dan keluarganya. Walaupun sekejap sahaja masa yang saya habiskan bersama mereka, tetapi ia memberi impak yang besar dalam diri saya.

Ia menerbitkan rasa keinsafan dalam diri saya. Ia menyentuh naluri keibuan saya. Ia membuatkan saya menitiskan air mata sambil membuka mata hati saya seluas-luasnya bahawa hidup ini hanyalah sementara. Sekurang-kurangnya anak istimewa yang kita anggap malang itu bertuah di sisi Allah. Mereka sudah tentunya mendapat tempat di syurga Allah kelak. 

Sesungguhnya mereka insan terpilih. Ibu bapa anak-anak tersebut sangat bertuah kerana dipilih Allah untuk menerima ujian maha berat itu. Tatkala bertemu, hati menjadi kagum dengan semangat mereka.

Setiap kali berhadapan dengan tugasan menemubual ibu bapa anak istimewa, saya perlu persiapkan emosi diri. Selalunya saya tewas. Tak mampu hendak melawan deraian air mata yang laju mengalir apabila terpandangkan anak-anak istimewa tersebut.

Lebih memilukan lagi apabila kehidupan susah turut menjadi pakej yang perlu mereka terima tanpa kompromi. Sedaya upaya saya cuba hadamkan cerita dari mulut si ibu agar mampu menghasilkan penulisan yang dapat dirasakan oleh pembaca. 

Kesedihan saya kadang kala tidak berakhir setakat hari temu bual sahaja. Beberapa kali juga saya menerima kiriman sms daripada ibu atau ayah anak istimewa tersebut yang membawa khabar duka.

Saya sendiri sudah tidak ingat berapa hitungan anak-anak suci tersebut telah dipanggil menghadap Ilahi. Biasanya selepas kisah penderitaan mereka disiarkan (dua bulan selepas temu bual) ada sahaja khabar sedih yang menyusul.

Hanya kiriman Al-Fatihah dan ucapan takziah sahaja yang mampu saya kirimkan mengiringi titisan air mata yang berlinangan. Biarpun bersedih dengan pemergian mereka tetapi saya tahu anak-anak itu telah bahagia berada di dalam syurga milik Allah.

Kisah adik kecil (tidak ingat namanya) yang berusia dalam lingkungan usia setahun menderita sakit Billary Atresia merupakan tugasan terakhir saya untuk ruangan Anak Istimewa sebelum saya bertukar ke jabatan lain.

Perjalanan jauh dari Shah Alam ke kediaman ibunya di Kuala Langat disambut dengan tangisan halus yang meruntun jiwa. Saya melihat betapa deritanya anak kecil itu menanggung kesakitan. Keadaan perutnya yang membuncit dan tubuhnya yang kecil serta asyik merengek sepanjang masa cukup menyentap hati saya.

Dalam hati saya berkata, "sedangkan kita yang tua pun boleh merengek kesakitan jika diserang sakit gigi atau demam, apatah lagi anak kecil ini."

Tidak berapa lama selepas kisahnya tersiar di majalah Pa&Ma, saya menerima panggilan telefon daripada seorang pemanggil lelaki yang menyatakan rasa sedih dengan kisah si kecil tersebut.

Katanya cerita saya membuatkan dia terpanggil untuk mendermakan hatinya kepada adik itu. Saya terkejut kerana ada juga insan berhati mulia yang ingin membantu sehinggap tahap sanggup mendermakan sebahagian organnya demi melihat adik itu sihat kembali.

Namun Allah SWT lebih menyayangi si cilik. Selang beberapa hari kemudian saya mendapat berita sedih daripada ibu anak istimewa tersebut yang memberitahu anaknya sudah kembali ke rahmatullah.
Inalillahiwainalilahirojiun.

Saya terdiam seketika. Tak sempat hendak membantu anak itu menerima bantuan pemindahan hati agar dia mampu sihat dan membesar dengan senyuman kerana dia terlebih dahulu kembali menghadap Yang Maha Esa.

Semoga Allah mencucuri rahmat ke atas roh anak-anak kecil yang kisahnya pernah meyentuh hati saya. Saya tahu mereka sedang tersenyum kebahagiaan di dalam syurga Allah SWT di sana.

Semoga Allah juga memberikan ganjaran pahala kepada ibu bapa mereka. Saya sentiasa berdoa tulisan saya juga turut mendapat balasan pahala daripada Allah SWT. Sesungguhnya menulis kisah-kisah kemanusiaan sentiasa menjadi kegemaran saya kerana ia dapat membuatkan saya bermuhasabah diri.

Al-Fatihah.

Wallahua'lam

Mama Ita













Thursday, October 24, 2013

Bumi Allah Sangat Luas Wahai Anakku

Assalam'mualaikum

Teks: Hasnita Sawal

Malam tadi saya sibuk 'packing' pakaian untuk 'outstation'. Tapi bukan untuk saya. Untuk anak-anak yang nak pergi bercuti bersama Pak mereka (panggilan anak-anak untuk pak sedara mereka iaitu adik lelaki saya).

Ajakan daripada Emi (adik ipar) untuk membawa Alya dan Aiman serta seorang lagi anak saudara ke Kelantan memang tidak dirancang. Memandangkan saya sibuk dengan event Mini Fiesta Pa&Ma maka saya hargai pelawaan tersebut.

Mungkin sesetengah ibu bapa tidak membenarkan anak-anak mereka mengikut atuk nenek atau ibu/bapa saudara yang hendak membawa mereka berjalan tanpa ibu bapa di sisi kerana bimbang keselamatan dan sebagainya.

Tetapi saya benarkan anak-anak mengikut Pak mereka supaya mereka belajar berdikari apabila berjauhan daripada Mama dan Baba seketika. Kadang kala mereka perlu diberi peluang untuk belajar bertanggungjawab dan berdikari.

Sebenarnya saya mula biasakan Alya berjauhan dengan saya ketika usianya enam tahun lagi. Semasa cuti sekolah dia biasa tinggal di rumah Atuk dan Mak Nek dan ia berterusan sehingga kini.

Saya perhatikan anak-anak lebih belajar erti tanggungjawab, berdikari dan berdisiplin apabila ibu ayah tidak ada bersama. 

Saya sendiri berpendapat menghantar anak masuk sekolah berasrama salah satu cara mendidik anak erti tanggungawab dan berdikari. Ada orang hairan mengapa saya hendak menghantar anak-anak masuk sekolah asrama.

Saya ada alasan sendiri. Risau akan keselamatan anak? Siapa yang tidak risau. Tetapi saya lebih suka menyerahkan segalanya kepada Tuhan Yang Esa selepas kita berusaha sebaik mungkin.

Saya masih ingat cerita Ustaz Hj. Mohamad @ Fauze, Pengerusi sebuah sekolah Maahad di utara tanahair semasa kuliahnya di Masjid TTDI Jaya.

Dia menghantar anak-anaknya belajar agama di luar negara seperti Lubnan, Yaman dan India sejak usia mereka tujuh tahun lagi. 

Katanya, ibu bapa perlu korbankan anak-anak untuk menjadi pejuang agama Allah. Masyallah hebatnya pengorbanan dia.

Saya kagum kerana saya tidak mampu mencapai tahap seperti itu. Saya hanya mampu menghantar anak-anak ke kampung atau mengikut ibu/bapa saudara mereka berjalan sahaja.

Yang penting ajar anak-anak tentang kepentingan menjaga keselamatan diri di mana sahaja berada. Sudah tentunya pesanan paling utama sentiasa mengingati Allah SWT walau ke hujung dunia kita pergi.

Jika kita jaga Allah maka In shaa Allah, Allah akan jaga kita.

Pergilah ke mana sahaja engkau mahu wahai anakku kerana bumi Allah ini sangat luas. Semoga ia lebih mendekatkan diri kita dengan Allah SWT.



Wallahu a'lam

Mama Ita



Wednesday, October 23, 2013

Kempen Satu Hari Doa Satu

Assalam'mualaikum

Teks: Hasnita Sawal

       Buku doa yang menjadi rebutan Alya dan Aiman sejak kempen dilancarkan

Musim persekolahan semakin menuju ke garisan penamat. Anak-anak semakin gelisah untuk menghabiskan hari persekolahan.

Mama dan baba juga semakin risau melihat masa mereka banyak dibazirkan dengan menonton tv dan bermain hand phone sahaja.

Jika ditanya apa aktiviti di sekolah selepas selesai peperiksaan, jawapannya "main dengan kawan-kawan je."

Nak dibiarkan berseronok sahajakah mereka ini sampai ke hujung tahun? 

Tahun lepas saya biarkan mereka melepak di rumah. Pastinya tv menjadi sahabat paling akrab mereka. Akibatnya Aiman lupa hafazan surah al-Mulk.

Kalau dibiarkan memang anak-anak akan enjoy melayan keseronokan tersebut, jadi sebagai orang tua kita mesti menyediakan aktiviti berguna untuk mereka.

Satu malam en.suami memberikan tugasan kepada Alya supaya menghafal doa. Sebenarnya dia sangat 'hangin' dengan anak daranya yang sudah terlupa doa selepas solat yang sudah dihafalnya sejak tahun lepas (ujian betul kepada saya apabila anak-anak lupa doa dan ayat al-Quran yang sudah dihafal).

"Aha," detik hati saya. 

"Alhamdulillah, syukur Allah bagi ilham," ucap saya dalam hati.

Satu hari satu doa. Kempen terbaru yang saya dan en.suami lancarkan di rumah.

Seisi keluarga diberi tugasan menghafal satu doa setiap hari dan pastinya anak-anak perlu sentiasa bersedia bila-bila masa untuk disuruh membaca doa itu.

Alhamdulillah anak-anak seronok dengan tugasan baru tersebut. Sekurang-kurangnya terisi jua masa terluang mereka untuk menghafal doa.

Walaupun si Aiman akan memilih doa-doa yang pendek dan mudah dihafal sahaja untuk menyelesaikan tugasan tersebut tetapi saya bersyukur kerana usahanya itu.

Dengan izin Allah SWT  dalam tempoh seminggu sudah lima doa dihafalnya. Malah hafalannya lebih laju daripada saya serta memotong kakaknya.

Setiap kali selepas solat, saya akan menyuruh mereka bergilir-gilir membaca doa. Saya juga suka buat kejutan dengan menyuruh mereka bacakan doa yang sudah dihafal ketika dalam kereta.

Ini merupakan salah satu cara untuk membolehkan doa yang sudah dihafal terus lekat di ingatan. 

Saya selalu mengingatkan mereka yang doa itu senjata seorang mukmin. 

Kata saya lagi, orang yang malas berdoa adalah orang yang sombong dengan Allah SWT.

"Allah paling sayang dengan orang yang asyik meminta dan merayu dengan Allah melalui doanya.

Allah kan Maha Pemurah, jadi kalau Alya dan Aiman nak sesuatu minta sahaja dengan Allah, mesti Allah bagi melalui Mama dan Baba." 

"Ye ke Ma?" tanya Aiman lalu terus mengangkat tangan dan berdoa apa yang dia mahukan.

Siapa kata kita tidak boleh mendidik mereka menjadi khalifah Allah yang cemerlang. Gunakan sahaja kreativiti dan kepakaran kita sebagai orang tua.

Anak-anak usia kecil tidak suka cara pembelajaran secara paksaan. Dunia mereka lebih kepada bermain, bermain dan bermain. 

Jadi gunakan kaedah belajar sambil berseronok. Menghafal doa juga merupakan satu pelajaran. Bahkan lebih mulia dan mendapat ganjaran pahala. Lagipun anak-anak kecil masih cerdas mindanya.

Daya ingatan mereka sangat cepat. Daripada membiarkan mereka menghafal lirik lagu atau dialog kartun lebih baik salurkan bakat tersebut ke jalan yang lebih berfaedah. 

Wallahu a'lam

Mama Ita










Tuesday, October 22, 2013

Dulu Lain Sekarang Lain

Assalam'mualaikum

Teks: Hasnita Sawal

    Tiga generasi - emak, kakak dan anak saudara saya

Biasanya kalau bersembang dengan rakan bergelar emak-emak, rata-rata mesti bercerita tentang perangai anak masing-masing. 

Kesimpulan yang boleh saya buat sendiri iaitu mencabarnya mendidik anak-anak zaman sekarang. Saya berpendapat sedemikian setelah bertanyakan kepada emak saya tentang cabarannya semasa mendidik saya dan adik-beradik lain.

Menurut emak yang memang terkenal dengan kegarangannya (saya merupakan antara anak yang sering menjadi sasaran akibat degil) anak-anak sekarang jauh beza dengan anak-anak dulu.

Kalau dulu masa saya kecil-kecil, jangan harap hendak 'menguping' perbualan antara emak dengan kawannya yang bertandang ke rumah. Tetapi anak sekarang selamba sahaja join sekali perbualan.

Isyarat mata yang dibesarkan sebagai tanda amaran daripada emak sudah cukup membuatkan kami kecut perut. Lagi menggerunkan bila emak buat isyarat tangannya seolah-olah sedang mencubit seseorang.

Memang saya cepat-cepat cabut lari supaya selamat daripada menjadi mangsa.

Belum lagi bab bangun dari tidur. Emak saya seorang yang tegas. Tak ada masa mengejut anak-anak dengan belaian dan suara yang lunak merdu.

Sebaliknya saya akan bingkas bangun apabila mendengar emak menepuk dinding bilik saya (jenis plywood) diikuti suaranya yang nyaring menyuruh bangun. Itulah alarm yang paling efisien sekali pada ketika itu.

Jika tidak bersekolah jangan berangan hendak duduk bersenang-lenang menonton tv. Paling tidak pun mesti duduk di dapur melihat emak memasak dan membantu mengupas bawang atau menumbuk cili. 

Biarpun kadang kala dalam hati ada sekelumit rasa geram dengan emak apabila saya kena marah tetapi tidak pernah sedikit pun menyimpan dendam. Semakin meningkat dewasa perasaan simpati saya kepada emak semakin menebal.

Saya jenis tidak sampai hati melihat emak membuat kerja-kerja rumah bersendirian. Bila sudah bersekolah menengah saya akan segera membantu membereskan kerja-kerja rumah seperti membasuh pakaian sebelum dan sebaik pulang dari sekolah. Kalau boleh saya tidak mahu emak penat.

Berkat didikan dan ajaran emak saya menjadi diri saya hari ini. Apabila mempunyai anak, emak tetap menjadi penasihat saya dalam bab mendidik anak-anak. 

Tetapi emak tidak pernah menganggap caranya mendidik kami dulu adalah yang terbaik. Emak masih tetap belajar ilmu keibubapaan daripada ceramah yang banyak didengari dan akan dikongsikannya dengan kami semua.

Emak turut mengaku dulu dia juga banyak membuat kesilapan dalam mendidik anak-anak. Mungkin ketika itu jiwa masih muda membuatkan sukar mengawal amarah. Pesan emak, jangan ditiru cara didikannya jika ia salah dan tidak mengikut cara didikan Nabi.

Anak-anak dulu kurang pengaruh daripada unsur-unsur luar tetapi anak-anak sekarang dengan gajetnya, tv 24 jam, internet, novel cinta, drama-drama tv yang lebih banyak unsur negatifnya dan kawan-kawan sebaya.

Semuanya menyumbang kepada pembentukan sikap negatif iaitu tidak suka ditegur oleh ibu ayah. Wah! kalau saya dulu mahu kena rotan dengan emak. Tapi anak sekarang memang mencabar kesabaran orang tua.

Benarlah seperti pesan Saiyidina Umar Al-Khattab, didiklah anak mengikut zamannya.

Menggunakan kekerasan terlalu kerap juga tidak boleh. Bersikap terlalu lembut pula takut dipijak kepala. Menjadi ibu bapa zaman sekarang perlu kreatif. Kreativiti berikut mungkin boleh dijadikan contoh:

1. Kreatif dalam mengendalikan kerenah dan perangai mereka. Ada masa perlu bertegas dan ada masa perlu menjadi kawan dan bergurau senda.

2. Pentingnya kita mengenali karektor setiap anak kerana pendekatan mendidik mereka perlu berbeza. 

3. Ciptakan hubungan yang erat antara orang tua dengan anak. Biarpun dimarahi anak tetap akan kembali kepada ibu dan ayah.

4. Beritahu anak-anak yang kita marah kerana ingin membetulkan kesilapan mereka bukan kerana membenci diri mereka. Biarpun ketika itu anak masih lagi muncung sedepa tapi selepas reda, dia akan kembali meminta maaf.

5. Peluk dan cium anak-anak selalu. Keberkatan kasih sayang yang disalurkan melalui pelukan dan ciuman mampu memberikan cas positif dalam diri mereka. 

Semoga kita semua menjadi ibu bapa yang dirahmati Allah SWT dan mampu mendidik anak-anak cemerlang dunia akhirat. In shaa Allah

Wallahua'lam

Mama Ita























Monday, October 21, 2013

Anak-Anak Perhiasan Dunia

 Assalam'mualaikum

Teks: Hasnita Sawal

"Cayang nak shushu ye. Mama uwat ye..."

Dialog yang mungkin semua orang biasa dengar dituturkan oleh seorang ibu kepada anak kecilnya.

Ia kedengaran manja untuk si kecil yang manis dan sedang merengek. Tetapi hakikatnya tanpa disedari, ia telah mendorong anak kecil menerima ilmu negatif dalam dirinya.

Mengapa agaknya orang dewasa gemar bercakap pelat dengan anak-anak kecil?

Alasannya ia kedengaran cute dan sesuai untuk si comel yang masih kecil.

Memang anak kecil tidak mengerti apa-apa lagi tetapi bukan bermaksud mereka tidak boleh mengikut apa yang diajar.

Peliknya apabila anak semakin membesar dan mula bijak bercakap, si ibu ayah hairan pula mengapa anaknya bercakap pelat dan tidak seperti anak teman yang usia sebaya.

Ada pula yang risau dan bimbang apabila anak masih tidak boleh bercakap sedangkan anak orang lain sudah boleh menyanyi dan meniru percakapan orang.

Lebih malang apabila ada ibu ayah yang berasa lucu dan menganggap tutur kata anak yang pelat adalah lawak jenaka dan dibalas dalam bahasa yang pelat juga. Maka si anak pun terus menerus menerima pelajaran yang salah.

Tetapi semakin anak meningkat usianya, kita tidak boleh menerima kesalahan yang mereka lakukan. Kita impikan anak-anak yang sempurna. Tetapi kita terlupa mengapa mereka buat silap (peringatan unruk diri saya sendiri juga).

Kadang kala kita terlupa anak-anak adalah sehelai kain putih yang telah kita corakkan warnanya mengikut acuan kita. 

Kita terlupa mereka masih kecil. Masih perlukan ibu dan ayah untuk memandu mereka menuju jalan yang betul.

Kita marahkan mereka seolah-olah mereka sudah tahu membezakan mana yang salah mana yang betul.

Rasulullah s.a.w memberitahu bahawa setiap anak itu akan membesar mengikut pegangan agama kedua ibu bapanya. Maka jelaslah setiap orang tua memberi pengaruh besar dalam kehidupan si anak.

Sesungguhnya Allah SWT telah memerintahkan kedua orang tua untuk mendidik anak-anak mereka dan memberikan tanggungjawab ini kepada mereka berdua dalam firmanNYA

"Hai orang-orang yang beriman, peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya adalah menusia dan batu; penjaganya malaikat-malaikat yang kasar, yang keras, yang tidak menderhakai Allah terhadap apa yang diperintahkan-NYA kepada mereka dan selalu mengerjakan apa yang diperintahkan" (at-Tahrim [66]: 6).

Oleh itu kita semua yang bergelar ibu ayah perlu ada usaha dan kerja keras secara berterusan dalam mendidik anak, memperbaiki kesalahan mereka dan membiasakan mereka mengerjakan kebaikan. Inilah jalan para rasul dan nabi.

Waima dalam soal mengajar anak bercakap. Nampak kecil peranannya tetapi besar impaknya. 

Usah ditengking anak bercakap pelat kerana kita sendiri yang mengajar dan memberi galakan.

Jangan diherdik apabila anak bercakap kasar dan meninggi suara kerana kita sendiri yang memberi contoh.

Jangan naik angin apabila anak tidak bersolat dan malas mengaji, sebaliknya tanyalah diri adakah kita beri teladan yang baik?

Berhentilah berkata, cara kita mendidik anak adalah yang terbagus hasil warisan cara ibu bapa kita dahulu kerana zaman sudah berubah.

Sebaik-baik cara didikan adalah mengikut cara Nabi mendidik zuriat-zuriatnya. 

Carilah ilmu keibupaan sebanyak mungkin namun mesti berlandaskan apa yang diajar Rasulullah s.a.w.

Anak-anak adalah perhiasan di dunia. Firman Allah dalam surah al-Anfal [8]: 28

"Dan ketahuilah, bahawa hartamu dan anak-anakmu itu hanyalah sebagai cubaan dan sesungguhnya di sisi Allah lah pahala yang besar"

Semoga kita semua mampu menjadi ibu bapa yang diredhai Allah SWT dan sentiasa dalam rahmatNYA.

            Perhiasan dunia yang mesti dididik berlandaskan al-Quran dan sunnah

Wallahu a'lam

Mama Ita












Saturday, October 19, 2013

Jom Ikut Sunnah Nabi

Assalam'mualaikum

Teks: Hasnita Sawal

Allahumma salli ala Muhammad wa ala ali Muhammad

    Muhammad Aiman di samping atuk tersayang. Jadi anak yang cintakan Rasulullah ye nak!

Selawat dan salam ke atas junjungan besar kita Nabi Muhammad s.a.w. Berapa kali kita berselawat ke atas Nabi setiap hari?

Sudahkah kita memberitahu anak-anak supaya mereka sentiasa berselawat ke atas Nabi? Jom budayakan amalan berselawat ke atas Nabi sejak anak-anak kecil lagi. Saya juga sedang berusaha ke arah itu.

Kata ustaz dalam kuliah di masjid, didiklah anak-anak cinta kepada Nabi Muhammad s.a.w dan cinta kepada seluruh ahli keluarga Nabi serta mengamalkan sunnah-sunnah Baginda.

Motivasi Nabi dalam menangani pelbagai permasalahan hidup manusia di dunia ini patut kita jadikan panduan dalam kehidupan seharian.

Nabi Muhammad s.a.w seorang yang berlemah lembut dalam perkara yang halal dan bertegas dalam perkara yang haram.

Saya sendiri sedang dalam usaha memperbaiki diri agar sebanyak mungkin mengikut sunnah Nabi. Jika anak-anak buat nakal, saya cuba untuk tidak marah membabi-buta serta menghukum mereka serta merta. Kalau dulu memang naik angin la jawabnya. Kini saya berusaha untuk mengikut akhlak Nabi.

Nabi sentiasa menunjukkan akhlak yang baik dalam menyelesaikan sesuatu perkara walaupun ke atas musuh yang membenci Baginda. Contoh akhlak Nabi mesti kita ambil dalam soal mendidik anak-anak. 

Jika kita hendak anak yang baik, maka kita perlulah jadi role modelnya. Anak-anak mengikut apa yang mereka lihat dan contohi setiap hari. 

Jangan pernah berangan anak-anak rajin solat dan mengaji al-Quran sekiranya kita tidak pernah melakukannya. Sebaiknya kita sama-sama tunjukkan contoh yang baik, In shaa Allah anak-anak akan mengikutnya.

Saya masih ibu yang tidak sempurna. Masih perlu banyak belajar dan perbaiki diri. Alhamdulillah, saya dapat rasakan sedikit perubahan dalam mengawal api kemarahan.

Sekarang kalau rasa hendak naik angin dengan kerenah anak-anak yang kadang kala menguji kesabaran, saya akan mengingati cerita Rasulullah s.a.w menghadapi kesusahan dalam perjuangannya tapi tidak pernah marah walaupun dihina oleh musuh-musuhnya.

Kalau Alya atau Aiman buat perangai, saya akan cakap "Rasulullah tak sayang umat yang suka bergaduh adik-beradik atau melawan cakap mama dia tau."

Kesannya mereka akan berhenti bergaduh atau meminta maaf sebab melawan cakap mama (walaupun mulut masih muncung sedepa) tapi bila disebut nama Rasulullah s.a.w terus jadi cair dan tak jadi meneruskan perbuatan nakal.

Lagi satu yang paling terkesan pada diri saya apabila anak-anak akan segera berselawat ke atas Nabi Muhammad s.a.w sebaik mendengar nama Nabi disebut walaupun ketika itu mereka sedang berperang mulut, membaca komik atau bermain game di dalam kereta. 

Alhamdulillah perasaan cinta kepada Nabi sudah tertanam dalam diri mereka.

Tinggal hendak membajanya dengan sebaik mungkin supaya ia mencambahkan tuaian yang terbaik di masa depan. In shaa Allah. Senyum

Wallahu a'lam

Mama Ita







Friday, October 18, 2013

Aku Berkorban Keranamu Ya Allah

Assalam'mualaikum

Teks: Hasnita Sawal
Foto: Sendiri dan ihsan Kak Mirie




Alhamdulillah, syukur kepada Allah SWT kerana hari ni saya berjaya melaksanakan ibadah qurban. Selama hidup hampir 40 tahun, inilah kali pertama saya buat ibadah qurban. Terukkan saya!

Saya sedih dengan diri sendiri. Selama ini Allah bagi nikmat rezeki, saya rasa masih  tak cukup untuk buat ibadah qurban. Saya biarkan sambutan Aidil Adha berlalu tanpa makna sebenar dalam diri saya. 

 Astagfirullahal 'adzim “Aku mohon ampun kepada Allah Yang Maha Agung."

Masa hendak buat keputusan untuk join ibadah qurban di ofis pun, saya berperang dengan diri sendiri. Antara hendak buat qurban atau tak payah. Dalam hati berkira-kira dengan duit yang ada konon hendak guna shopping handbag baru.

"Tak habis-habs ke nak beli beg baru Hasnita oiiiii," kata hati saya.

"Ala tapi dah lama tak shopping designer handbag," suara hati jahat masih lagi menghasut. 

Dalam pada berperang dengan diri sendiri dan tarikh akhir pengesahan nama untuk qurban semakin suntuk, saya dengan tidak sengaja asyik terdengar ceramah daripada ustaz tentang ibadah qurban.

Tak kira sama ada ketika di masjid atau semasa mendengar radio waktu memandu kereta. Biasanya selepas dengar ceramah ustaz, hati saya berkobar-kobar untuk melaksanakan ibadah qurban tahun ini.

Tapi selang beberapa hari kemudian, hati kembali menjadi suam. Oh! lemahnya iman saya. Walhal siang dan malam fikiran saya asyik memikirkan tentang ibadah qurban. Hati kuat menyuruh saya melakukannya. 

Tak boleh jadi ni, detik saya. Saya mesti buat ia kerana Allah SWT. Mungkin Allah sudah tunjukkan jalanNYA dengan membuka pintu hati saya untuk membuat ibadat qurban. Benarlah sabda Rasulullah s.a.w, sebesar-besar jihad adalah melawan hawa nafsu sendiri.

Subhanallah, sebaik saya mengesahkan nama dan membuat bayaran, saya rasa satu perasaan yang sangat luar biasa. Tak tahu nak cakap. 

Berlatar belakang lembu yang ada bahagian saya 

Saya rasa macam hilang satu bebanan. Rasa gembira dan bahagia sangat. Lebih indah perasaan yang dirasakan berbanding ketika baru membeli handbag LV dulu.

Saya tak rasa risau duit akan berkurangan. Saya tak risau tak dapat tambah koleksi handbag baru. Saya tersenyum dan bersyukur kerana erti pengorbanan sebenar dapat saya nikmati buat pertama kali.

Manisnya rasa apabila dapat mendahulukan Allah SWT dalam urusan kehidupan. 

"Semoga Allah SWT menerima ibadah qurban saya tahun ini," niat saya dalam hati tatkala menyaksikan titisan darah lembu yang disembelih membasahi tanah.

Semoga juga ia menjadi titik permulaan untuk saya menjadikan ia amalan setiap tahun dengan izinNYA. Bersyukur juga sebab saya telah membuat rekod peribadi. 

Berjaya mengawal nafsu shopping handbag. Mungkin bagi orang lain ia biasa-biasa tapi bagi saya ia pencapaian peribadi.

Wallahu a'lam
















Thursday, October 17, 2013

Ceritalah Lagi Mama

Assalam'mualaikum

Teks: Hasnita Sawal

"Mama kejap lagi temankan Aiman ye."

Itu dailog Aiman setiap malam apabila hendak tidur. Disebabkan memegang status anak bongsu, dia masih lagi hendak bermanja dengan saya walaupun usianya sudah hampir lapan tahun setiap kali hendak tidur.

Kadang kala bila tengah sibuk membereskan tugas di rumah saya jadi marah dengan kerenahnya. Tapi saya mudah kasihan dan akhirnya menemankan dia tidur juga.


                         Aiman yang manja dan lucu

Lagi satu permintaannya yang kadang kala boleh bikin hati jadi panas (bila mata saya sangat mengantuk) adalah bercerita.

Padahal saya sendiri yang mengajar 'bedtime stories' sejak anak-anak kecil. Konon mengikut budaya barat. Tanpa mengetahui kelebihannya kepada perkembangan si anak.

Sejak anak pertama lagi saya suka bercerita dengannya sebelum tidur. Mulalah saya selongkar semua cerita-cerita lagenda dan khayalan yang pernah saya dengar ketika kecil dahulu. 

Dulu emak saya juga suka bercerita, cuma emak tidaklah sampai ada sesi 'bedtime stories' seperti ibu-ibu moden sekarang. Kita jadi khayal dan selesa apabila mendengar butiran cerita yang keluar dari mulut emak sampai mata jadi layu dan terpejam.

Saya masih ingat lagi ketika Alya berusia tiga tahun, saya kehabisan cerita daripada stok simpanan. Puas memikirkan cerita apa hendak disampaikan, akirnya saya mencipta cerita sendiri. Maka bermula dari malam tersebut saya mula mencipta cerita kanak-kanak.

Sayangnya saya tidak terfikir untuk merekodkan cerita-cerita tersebut. Ia hilang begitu sahaja. Kebanyakan cerita rekaan saya berkisar tentang kisah teladan yang membabitkan anak dan ibu bapanya.

Tujuan cerita saya lebih menjurus supaya anak saya menjadi anak yang baik dan mendengar kata. Memang eksperimen saya menjadi sama ada pada anak pertama mahupun anak kedua.

Tetapi semakin mereka membesar, cerita-cerita dongeng dan khayalan tidak sesuai dengan mereka. Kalau saya cerita kisah tersebut alamatnya mereka akan kata "mama ni buat cerita tipulah."

Saya akhirnya membuat carian di encik goggle. Mencari cerita kanak-kanak. Dalam pencarian itu terjumpa himpunan cerita dari al-Quran dan kisah-kisah Nabi.

Dalam hati terdetik, kenapalah selama ini saya tidak ceritakan kisah-kisah benar yang ada dalam al-Quran serta kisah para Nabi dan Rasul. Menyesal saya atas kejahilan diri. 

Bermula dari situ saya tidak menoleh lagi. Cerita pilihan setiap malam mestilah yang diambil daripada kisah dalam al-Quran atau kisah para nabi dan sudah tentunya kisah Rasulullah s.a.w. Tiada lagi koleksi certa dongeng dan khayalan watak 'orang putih'.

Berceritalah wahai ibu kerana daripada penceritaan, kita sebenarnya menanamkan nilai-nilai akidah dalam diri anak-anak. Kita juga menanamkan rasa kagum dalam diri anak-anak terhadap kehebatan ciptaan Allah SWT dan membuahkan rasa sayang terhadap junjungan besar Nabi Muhammad s.a.w.

Anak-anak saya tidak pernah jemu mendengar cerita yang sama tentang kisah Rasulullah s.a.w. Bahkan sehingga sekarang, Aiman masih boleh ingat kisah-kisah Nabi yang saya sering ceritakan sejak usianya lima tahun.

Biasanya selepas dengar cerita perjuangan dan akhlak mulia Rasulullah s.a.w, mereka akan rasa kagum yang amat sangat, terus berselawat ke atas Nabi sambil hendak tidur. Adakalanya Alya dan Aiman akan sedih dan kasihan dengan kesusahan yang dilalui oleh Nabi Muhammad s.a.w.

Ketika itulah kita ambil peluang untuk memasukkan nasihat dan pesanan kepada mereka agar mengikut ajaran Rasulullah kalau benar kita sayang dan kasihan kepada Baginda. Biasanya minda anak-anak yang dalam keadaan tenang dan rasa disayangi mudah menerima cas-cas positif yang dimasukkan dalam jiwa mereka.

Sekarang saya semakin jarang bercerita dengan anak-anak. Sebenarnya mereka masih mahu saya bercerita cuma kadang kala saya sibuk dengan urusan sendiri sampai tidak sempat bercerita. Oh, teruknya saya. 

"Maafkan mama ye anak-anak. Mama akan cuba mencari ruang bercerita lagi."

Baru-baru ini, saya mendapat cara baru untuk terus bercerita dengan mereka. Syukur Alhamdulillah kerana Allah mengilhamkannya. Selepas membaca al-Quran bersama-sama mereka usai solat Maghrib berjemaah, saya bercerita kisah terjemahan terus dari al-Quran.

Menakjubkan! Anak-anak masih lagi terlopong mulut seperti biasa apabila mendengar saya bercerita. Bezanya kali ini, ia bukan cerita ciptaan saya tetapi kalam Allah yang benar belaka. 

Semalam Saya bacakan terjemahan firman Allah SWT dalam surah Al-Haqqah (Hari Kiamat). Ia benar-benar  meninggalkan kesan mendalam dalam diri anak-anak saya. Mereka jadi gerun dan takut dengan  janji Allah tentang hari kiamat. Mereka terus berjanji nak jadi anak yang soleh dan solehah. 

Terima kasih Ya Allah dengan ilham dariMU ini. Semoga anak-anak akan menjadi lebih bertakwa dengan Allah SWT. Doa saya semoga cerita daripada setiap surah yang Allah turunkan itu akan dijadikan panduan oleh mereka serta mengamalkan dalam kehidupan seharian.

Mulakanlah bercerita dengan anak-anak. Tak perlu pening memikirkan karektor kartun hero heroin dari barat mana satu yang patut jadi idola anak kita. 

Ceritakan sahaja kisah Rasulullah s.a.w sejak dari dalam kandungan ibunya sehingga kisah perjuangan Baginda menegakkan Islam. Sesungguhnya hanya Baginda yang layak menjadi sanjungan kita sepanjang hayat.

Wallahu a'lam

Mama ita










Sunday, October 13, 2013

Soal Tidur...Tiada Masalah


Assalam'mualaikum

Teks : Hasnita Sawal
Foto : Koleksi sendiri

Siang tadi saya ada tugas baru. Sebenarnya tugas lama yang sudah hampir lapan tahun ditinggalkan. Menjadi 'babysitter' Adam Harith, anak saudara yang baru berusia tujuh bulan. Mama Adam (adik saya) ada urusan di luar.

Sebenarnya rasa teruja nak jaga 'baby' memandangkan dah lama tak menguruskan 'baby' bermula sejak semalam lagi. Dalam masa yang sama berdebar sebenarnya, risau 'skill' sudah hilang. 

Tapi nampaknya naluri semula jadi sebagai ibu datang dengan sendirinya. Walau sudah bertahun tidak menguruskan anak kecil tapi bila memegang Adam, saya tahu nak kendalikannya. Alhamdulillah Adam juga mudah diuruskan. Tak banyak ragam, suka bermain dan tersenyum bila perutnya sudah kenyang.

Kalau jenis yang meragam dan menangis sahaja, mahu pengsan juga saya dibuatnya. Tiba-tiba rumah jadi meriah dengan adanya Adam walaupun dia bukan jenis banyak suara. Alya dan Aiman berebutkan Adam sampai mereka berdoa agar saya mengandung lagi, nanti mereka adalah adik kecil untuk bermain. Hehehe...

Bila sudah penat bermain, mata Adam mula layu tanda hendak tidur. Saya jadi gelabah. Biasanya anak kecil ada cara tersendiri untuk ditidurkan. Ada yang perlu berdodoi, berpangku, berdukung, hisap puting, berbuai dan macam-macam cara lagi. Habis Adam cara yang mana satu pula ni?

Saya biarkan sahaja dia berguling di atas tilam. Dia baring sambil memeluk bantal peluk kecil. Tak sampai 10 minit, bila saya toleh, Adam sudah tidur sendiri.

"Wah senangnya tidur," kata saya dalam hati.

                                       Mula-mula peluk bantal je...


                                          Mudahnya Adam tidur

Rupanya menurut adik saya, memang anaknya dibiarkan tidur sendiri di dalam katilnya. Dia tidak pernah menepuk atau membuai Adam. Biarpun Adam merengek untuk tidur, dia biarkan sahaja Adam tidur sendiri. Oleh kerana sudah diajar sejak kecil lagi maka Adam terbiasa cara tersebut membuatkan dia mudah tidur.

Didikan awal anak memainkan peranan penting membentuk dirinya. Dalam soal tidur misalnya, jika sudah didisplinkan sejak kecil cara tidur begitu, maka si anak tidak meragam bila hendak tidur. Begitu juga dengan disiplin masa tidur, ibu bapa yang perlu menetapkan waktu tidur anak-anak.

Jangan nanti apabila si anak sudah pandai berjalan dan menonton tv, kita ikutkan kehendak mereka tidak mahu tidur kerana hendak tengok tv. Nanti kita juga yang merungut anak susah tidur malam. Bukankah kita yang jadi ibu bapa, kenapa kita yang perlu mengikut kehendak mereka?

Semasa anak sulung saya masih bayi, saya disiplinkan masa tidurnya setiap hari pada pukul 9 malam. 
Sehingga kini, mereka mesti masuk tidur mengikut masa yang sudah ditetapkan kecuali pada hari-hari tertentu seperti cuti sekolah atau cuti hujung minggu baru boleh tidur lewat sedikit.

                               Sejak kecil  Alya diajar tidur awal

Dalam soal memdisiplinkan anak, saya cukup respek dengan En.suami. Dia sangat menitikberatkan disiplin dalam mendidik anak-anak. Biasakan anak-anak dengan disiplin yang kita tetapkan sejak mereka kecil lagi.

Setakat hari ini saya tidak pernah ada masalah anak-anak sukar tidur malam. Mungkin kesan daripada didikan awal maka mereka terbiasa tidur mengikut waktu.

Tip ajar anak tidur (sesuai diaplikasikan sejak usia bayi)

1. Tetapkan waktu tidur anak.
2. Tukar pakaian tidur sebagai isyarat sudah sampai masa untuk tidur.
3. Ajak anak gosok gigi sebelum tidur, maka dia akan tahu sudah sampai masa untuk tidur.
4. Tutup lampu.
5. Baca doa tidur atau bercerita (bedtime story) supaya dia 'alert' sudah tiba masa untuk tidur.
6. Ibu dan ayah juga perlu masuk tidur sebab kepimpinan melalui teladan. Bila anak tengok ibu ayah masuk tidur maka mereka juga akan mengikut tanpa ragam.

Wallahu a'lam

Mama ita








Saturday, October 12, 2013

Mama Tak Pernah Berhenti Membebel

Assalam'mualaikum

Teks: Hasnita Sawal

 Solat itu tiang agama wahai anak-anakku. Jangan sesekali kau tinggalkan solat! Ingat pesan mama

Jika ditanya apakah cabaran paling sukar sekali menjadi ibu bapa, saya akan menjawab menyuruh anak bersolat. Kenapa bersolat? Sebab solat adalah ibadat utama yang akan dihisab di hari akhirat dan anak-anak kecil sangat sukar bila disuruh bersolat.

Solat juga jatuh di tangga kedua dalam 'ranking' rukun Islam. Bahkan solat juga adalah tiang agama. Jika solat tidak terjaga, runtuhlah umat Islam. Pernah tak anda merasa kecewa apabila anak-anak liat hendak bersolat?

Saya sangat kagum dengan mereka yang berjaya mendidik anak-anak mengerjakan solat tanpa disuruh. Bertuahlah mereka mendapat nikmat tersebut. Teringin rasanya hendak tahu rahsia mereka didik anak bersolat tepat pada waktunya.

Saya sendiri tidak pernah berhenti membebel apabila tiba waktu solat sehinggakan si Aiman akan kata yang saya suka cakap benda yang sama.

"Mama why you always keep remind me the same thing"? tanyanya bila mulut saya 'start' membebel menyuruhnya ambil wuduk dan solat bila azan sudah berkumandang.

Dia memang tahu mamanya akan membebel dan tahu yang dia perlu bersolat. Tetapi jika tidak disuruh dan dibebel, alamat lambatlah bergerak. Kebaikannya, apabila sering diingatkan anak-anak akan menyegerakan solat.

Oleh itu saya rela menjadi 'alarm' kepada anak-anak untuk mengingatkan mereka bersolat. Alhamdulillah ada juga kebaikan yang Allah bagi kepada saya akibat daripada sikap suka membebel itu.

Anak-anak saya suka menghabiskan masa pada hujung minggu di perpustakaan awam di Shah Alam (PPAS). Jadi saya selalu menghantar mereka dua beradik di situ selepas Zuhur dan menjemput mereka pulang sekitar jam 5 petang.

Satu hari Aiman kalut mencari jam tangannya (yang jarang dipakai) sebelum ke perpustakaan. 

"Apasal sibuk sangat nak  pakai jam? Selalu tak heran pun dengan jam tu"? tanya saya.

"Nanti senang Aiman nak tahu dah masuk waktu Asar ke belum. Aiman nak solat kat surau dalam perpustakaan tu."

Saya terkesima dengan jawapannya dan tidak sangka yang dia akan bersolat tanpa disuruh oleh saya.

Mengejutkan anak-anak solat subuh juga satu cabaran bagi saya. Sedangkan orang tua pun kadang kala liat hendak bangun solat subuh apatah lagi kanak-kanak. Tapi walaupun mencabar saya tidak peduli. 

Mungkin ada sesetengah ibu bapa merasa kasihan hendak mengejutkan anak-anak sekecil usia enam tahun bangun solat subuh. Tapi percayalah, kalau anda mulakan sejak usia kecil, In sha Allah mudah hendak kejutkan mereka bangun solat subuh.

Saya juga pernah buat silap. Saya tidak praktiskan cara tersebut semasa anak pertama dulu. Kononnya kecil lagi untuk dikejutkan solat subuh. Ya Allah, jahilnya saya. Bukankah Rasulullah s.a.w mengingatkan ibu bapa agar mengajar anak bersolat sebaik usia tujuh tahun? Maafkan aku wahai Rasulullah.

Akibatnya, bila sudah usia sembilan tahun baru hendak dikejut bangun solat subuh sudah tentu agak liat bagi anak sulung saya. Ia mengambil masa dan menguji kesabaran. Semuanya salah saya. Ampunkan aku Ya Allah!

Jangan mudah putus asa! Saya nekad tidak akan buat perkara yang sama pada anak kedua. Apa nak jadi jadilah. Walau terpaksa mengejut 10 kali pun tak mengapa. Tiada istilah kasihan untuk mengejutkan anak kecil bangun di pagi yang sejuk. 

Betulah kata orang tua-tua, hendak seribu daya tak nak seribu dalih, melentur buluh biar dari rebungnya. Aiman lebih mudah dikejutkan bangun solat subuh pada usianya. Saya mula kejutkan dia solat subuh pada usia enam tahun.

Biarpun kadang kala muncungnya panjang sedepa, tanda protes mengantuk dan marah dikejut tapi dia tetap bangun bersolat subuh. 

Sehingga hari ini saya tak pernah berhenti membebel mengingatkan mereka untuk bersolat. Saya tak peduli walau mereka tidak suka. Saya lebih peduli apa yang saya akan jawab bila disoal Allah SWT nanti. 

Okay, saya kongsikan cara saya didik anak bersolat. Semoga mendapat manfaat. Kalau orang lain ada cara yang boleh dikongsi, saya sangat hargai dan alu-alukan.

Cara saya didik anak solat

1. Biasakan anak melihat ibu bapa solat sejak mereka bayi lagi.
2. Ajak anak solat sama sebaik mereka boleh mendengar arahan.
3. Amalkan solat berjemaah sekeluarga. Kalau lima waktu solat lagi bagus.
4. Kejut anak solat subuh seawal usia mereka enam tahun, kalau lima tahun dah boleh bangun solat subuh lagi bagus.
5. Bila anak sudah pandai membaca, tampal di bilik mereka tentang azab seksa yang diterima dari Allah jika meninggalkan lima waktu solat.
6. Kalau anak bermain atau ketawa waktu solat, hukum mereka ulang sekali lagi solat tersebut.
7. Kalau anak solat di dalam bilik yang bertutup dalam masa yang sangat pantas, suruh mereka solat semula di hadapan kita.
8. Rotan mereka kalau tinggalkan solat (ikut ajaran Rasulullah).
9. Pantau bacaan solat mereka untuk memastikan ia betul.
10. Jangan pernah berhenti membebel dan mengingatkan anak tentang waktu solat dan pentingnya tidak meninggalkan solat.
11. Amalkan bacaan doa ini :

Surah Ibrahim ayat 40 yang bermaksud: 

"Wahai Tuhanku! Jadikanlah daku orang yang mendirikan sembahyang dan demikianlah juga zuriat keturunanku. Wahai Tuhan kami, perkenankanlah doa permohonanku."


Yang baik datang dari Allah, yang buruk datang dari diri saya.
Wallahu a'alam

Mama Ita







Thursday, October 10, 2013

Penenang Hati Mama

Assalam'mualaikum

Teks: Hasnita Sawal

Untuk kali keduanya entri yang sudah siap ditaip dan diolah hilang lagi. Oh malang sungguh nasib saya. Sedikit peringatan dari Allah SWT atas kecuaian sendiri. Saya menepis bisikan yang menyuruh saya menyalahkan orang lain. 

Bayangkan perasaan saya apabila cerita yang sudah siap ditaip dan hanya tinggal tekan butang 'publish' hilang tanpa sempat di 'save'. Sangat dalam rasa kecewanya. Mungkin bagi orang lain, ia masalah remeh tetapi bagi seorang penulis, ia dugaan berat yang mesti dihadapi.

Ketika sedang cuba menaham amarah, dua orang kanak-kanak menghampiri saya dan seperti biasa menanya apa yang tidak kena dengan saya apabila melihat wajah murung si ibu.

Biasanya, kalau ikutkan hati yang marah, kita tidak suka orang mengganggu tatkala emosi sedang tidak stabil. Lebih-lebih lagi kalau si anak yang sibuk bertanya. Tapi ada magis yang berlaku pada diri saya. 

Saya tidak marah. Saya memberitahu apa yang berlaku kepada Alya dan Aiman. Mereka berdua terus duduk disebelah saya dan meminta saya bersabar. Saya masih diamkan diri lagi sambil cuba mengingat ayat-ayat pertama yang telah dinukilkan. Tetapi tidak berjaya. 

Dalam hati saya berkata, ini peringatan untuk saya, ia dugaan buat saya dan tentu ada sebabnya ia berlaku. Hanya Allah jua lebih mengetahui. Dalam masa yang sama Alya berkata,

"Sabarlah mama, kan mama selalu cakap setiap yang berlaku tu mesti ada hikmahnya dari Allah."

Kemudian diikuti oleh Aiman, "Ma, doa kat Allah supaya kerja mama jumpa balik." 

Saya terus berdoa agar Allah permudahkan tugas saya sambil diaminkan oleh sepasang anak amanah Allah ini. 

Mereka tersenyum dan saya rasa sangat tenang. Saya redha dengan kehilangan itu. Saya bersyukur kerana Allah hantar anak-anak yang mempunyai hati penuh rasa cinta dan percaya dengan Allah. 

   

Anak-anak saya percaya setiap apa yang berlaku dalam hidup ini adalah di atas ketentuan dan keizinan dariNYA. Saya selalu berpesan kepada mereka sekiranya dalam kedukaan dan kesedihan, percayalah yang Allah akan memberi kita hikmah yang lebih baik.

Saya juga selalu ingatkan kepada mereka agar tidak putus asa berdoa meminta pertolongan dari Allah jika mahukan sesuatu, dalam kesusahan, kesedihan dan bersyukur jika diberikan kegembiraan. Rupanya apa yang saya ajar selama ini meresap dalam jiwa mereka.

Syukur Ya Allah kerana Engkau kurniakan aku anak-anak penenang jiwa. Anak-anak yang roh mereka sudah diresapi kepercayaan yang tiada bandingannya kepada Sang Pencipta. 

Didikan awal yang ditanamkan dalam jiwa anak-anak mencambahkan perasaan tersebut. Walaupun kadang kala kenakalan sebagai kanak-kanak tidak dapat lari daripada diri mereka. Tetapi asuhan nilai murni yang sering dipupuk menjadikan anak-anak mempunyai hati yang sentiasa mengingati Allah SWT.

Mungkin ini hikmah yang Allah hendak tunjukkan kepada saya. Walaupun sedih hilang entri yang sudah  siap, tapi Allah berikan saya kegembiraan atas kebaikan hati anak-anak. Bersyukurlah wahai diri. 

Firman Allah yang bermaksud: 

"Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan (wahai umat manusia dan jin)?" - Surah Ar-Rahman ayat 13

Saya bukan berniat hendak riak tetapi sekadar berkongsi pengalaman. Saya tahu semua yang menjadi ibu bapa mahukan anak-anak yang soleh dan solehah. Jadi kita mesti minta dari Allah dan dalam masa yang sama berusaha mendidik mereka ke arah itu.  In shaa Allah pasti berjaya. Mulakan didikan awal sejak anak dari dalam kandungan lagi. 

Wallahu a'lam

Mama ita


Wednesday, October 9, 2013

Anak Gadis Jambatan Ke Syurga


Assalam'mualaikum

Teks : Hasnita Sawal - nitasawal@gmail.com

   Wahai anakku, jadilah anak yang menyenangkan hati ibu bapa
      
Malam semalam, anak saya Alya menyerahkan borang permohonan ke sekolah agama berasrama (Maahad Tahfiz Integrasi Sains dan Teknologi) yang diberikan oleh ustazahnya.

Semasa mengisi borang tersebut saya bertanyakan Alya, sama ada dia betul-betul berminat untuk masuk ke sekolah tersebut atau tidak.

Katanya dia memang berminat tetapi tidak lagi minat bidang Sains. Jadi bagaimana, sedangkan dahulu cita-citanya hendak menjadi seorang Saintis.

“Mama, betul ke Cikgu cakap makin kita besar, cita-cita kita semakin berubah-ubah?

Dulu masa kecik, Alya ada banyak cita-cita tetapi sekarang ni Alya rasa tak minat semua cita-cita tu.”

Oh saya jadi risau. Adakah ini satu lagi simptom peralihan usia anak ke alam remaja?  Sudah tidak punya cita-cita. Sudah keliru dengan apa yang dia perlu jadi bila dewasa nanti.

“Bukan ke Alya bagitau Mama yang Alya nak jadi businesswoman?” tanya saya kepadanya.

“Sebenarnya Alya nak jadi seorang yang banyak duit…” Tegas sekali bunyinya. Dalam hati sempat bersuara, adakah anak saya akan menjadi seorang yang terlalu cintakan dunia Ya Allah!

Jauhkanlah dia daripada mencintai dunia melebihi  akhirat Ya Allah, doa saya dalam hati.

“…menjadi anak yang solehah, yang ikut perintah Allah SWT, yang boleh tolong ramai orang dengan duit Alya yang banyak tu, yang boleh pergi Umrah dan Haji dengan Mama dan Baba bila-bila masa sahaja,” sambung Alya sambil tersenyum menampakkan lesung pipitnya yang dalam.

Hati saya jadi cair. Cair secair-cairnya mendengar impian seorang anak yang masih suci hati dan perasaannya. Semoga Allah SWT memakbulkan impianmu wahai anak.

“Alhamdulillah, bagusnya cita-cita Alya. Mama doakan tercapai cita-cita Alya tu.”

Anak yang seorang ini memang macam-macam ulahnya. Kadang kala kita boleh jadi marah dengan kerenahnya tapi ada kalanya hati jadi tersentuh dengan keprihatinannya.

                          Ada-ada saje gaya posing si Alya ni

Ketika saya ke Vietnam minggu lepas, En.suami dan anak-anak (termasuk saya sendiri) diserang demam dan batuk teruk.

Walaupun berat hati meninggalkan mereka tetapi kerana komitmen sudah terikat maka saya perlu  pergi juga. Mesej whatsapp yang saya terima daripada Alya ketika saya sudah hampir masuk ke dalam pesawat, benar-benar menyentuh hati saya.

Dia bertanyakan sama ada saya sudah berangkat atau belum. Kemudian dia meluahkan kerisauannya terhadap kesihatan si bapa. Katanya dia risau dengan Babanya yang asyik batuk dan bunyinya kedengaran teruk sambil menghantar wajah ikon ‘smiley’ sedang menangis.

Saya jadi sedih dan bersalah. Perasaan itu bercampur-aduk. Alya memang begitu. Dia nampak bersahaja dan tidak mengambil berat, hakikatnya dia seorang yang prihatin terhadap keadaan ahli keluarganya.

Biarpun dia sering bergaduh dengan satu-satunya adik yang dimiliki tetapi jika saya memarahi si adik, dia cepat kasihan dan meminta saya jangan memukul atau memarahi Aiman. Dia juga mudah sedih melihat adiknya dalam kesusahan seperti tidak siap kerja sekolah atau kehabisan duit di sekolah. 

Dia rela tidak membeli makanan asalkan dapat memberi duit tersebut kepada adik (walaupun selepas itu akan mengungkitnya).

Saya bukan hendak memuji Alya. Dia juga tidak sempurna. Masih perlu bimbingan dan  panduan dalam melalui kehidupan penuh pancaroba ini. Tetapi saya percaya didikan awal membentuk dirinya menjadi anak yang bertanggungjawab.

Adakalanya bebelannya lebih keras dan panjang berbanding saya, jika si adik berperangai  ‘nakal’ dan tidak mendengar kata. Katanya kita tak boleh terlalu manjakan Aiman, nanti dia tak dengar kata.

Biasanya apabila berdekatan, si anak sukar menunjukkan sifat tanggungjawabnya tetapi apabila berjauhan dia akan bersifat sebaliknya. Ini menunjukkan betapa pentingnya mempengaruhi jiwa anak-anak sejak usia mereka kecil lagi.

Menjaga anak perempuan dan anak lelaki memerlukan pendekatan yang berbeza. Anak perempuan mempunyai emosi yang sangat halus dan mudah sensitif. Sejak kecil saya suka bercerita, berbual dan mendengar cerita Alya.

Sejak Alya bayi lagi, saya suka bisikan di telinganya agar menjadi anak yang solehah dan berakhlak mulia. Doa saya tidak pernah putus meminta perkara itu. Setiap malam apabila anak-anak sudah tidur, saya akan menjenguk mereka di dalam bilik.

Saya akan usap kepala mereka, memberitahu mereka yang saya sayangkan mereka. Tidak lupa saya cakap dengan mereka agar jadi anak yang soleh dan solehah dan patuh perintah Allah SWT sebelum diakhiri dengan ciuman di dahi.

Itu rutin apabila hendak cepat. Ada masa (sepatutnya diamalkan setiap hari) saya akan membaca “Ya Latif” sebanyak beberapa kali (diajar oleh mak saya) dan tiupkan pada ubun-ubun kepala anak-anak supaya Allah melembutkan hati mereka menjadi anak yang mudah menerima ajaran dan didikan ke jalan yang diredhaiNYA.

Saya suka bertanyakan tentang hal sekolahnya, kisah kawan-kawannya, cerita cikgunya dan apa sahaja dengan Alya. Alya, anak yang suka bercerita. Jadi setiap hari saya akan mendengar macam-macam ceritanya.

Saya kenal hampir kesemua kawan-kawannya. Jika sudah lama saya tidak mendengar cerita salah seorang kawannya, saya akan bertanyakan kepadanya.

Dalam buku Prophetic Parenting Cara Nabi Mendidik Anak tulisan Dr. Muhammad Nur Abdul Hafizh Suwaid yang saya baca, ada memberitahu betapa pentingnya mendidik anak perempuan dengan mencukupkan bekalan agama dan akhlaknya.

“Seorang ibu, apabila menjadi ibu yang baik, maka tunggulah anaknya akan menjadi manusia yang sempurna.” Demikian antara petikan ayat dalam buku tersebut. Saya berdoa semoga saya juga mendapat manfaat tersebut.

Ibu adalah guru pertama seorang anak. Anak kita ibarat kain putih yang bersih. Terserahlah kepada kita mencorakkannya menjadi apa. Masih ingat lagi kata-kata seorang ustaz dalam kuliah di masjid yang mengingatkan saya tentang tanggungjawab berat yang dipikul sebagai ibu bapa. 

Katanya "anak gadis adalah jambatan ke syurga bagi ibu bapa." Jom semak diri kita. Sudah siapkah jambatan kita itu?

Salam malam

Mama ita