Monday, September 30, 2013

Semua Anak Berhak Berjaya


Assalam'mualaikum

Teks : Hasnita Sawal - nitasawal@gmail.com

Masa berbaki lagi satu jam sebelum detik 12 malam. Maksudnya saya perlu menyiapkan tugasan kelas online ini dalam masa satu jam dari saat saya mengetuk papan kekunci komputer riba ini. Saya meletakkan sasaran untuk tidur pada jam 12 tengah malam di hari bekerja. Saya perlu bertenaga untuk bangun awal bagi melunaskan tanggungjawab sebagai hamba ALLAH.

Sambil menikmati secawan minuman coklat panas, fikiran menerawang memikirkan apa entri yang hendak dikongsi untuk malam ini. Maklumlah saya perlu mengejar sasaran 44 entri yang diminta oleh guru online. Dalam pada berfikir sempat juga menziarah ke blog sahabat lama saya Acik Naros. Sudah beberapa hari tidak menjenguknya. Rasa rindu hendak membaca catatan Acik Naros yang sentiasa kreatif itu. Tajuk entrinya 'Celikkan mata dan bukalah minda' benar-benar terkesan di hati. Saya terus mengaitkannya dengan status seorang rakan facebook semalam.

Rakan saya merupakan seorang guru, menulis status yang ada rakan gurunya berkata "budak kelas hujung, bagi apa soalan pun memang tak boleh nak buat." Apakah dia bermaksud pelajar kelas terakhir memang tiada peluang untuk berjaya walaupun sudah diberikan soalan ramalan peperiksaan atau soalan peperiksaan sebenar sendiri? Ia kedengaran tidak adil kepada pelajar berkenaan. Lebih menyedihkan apabila ia diucapkan oleh seorang guru yang sepatutnya bertanggungjawab membantu pelajarnya biarpun ia mempunyai prestasi yang lemah.

Cuba kita bayangkan keadaan pelajar tersebut semasa dia masih berusia bayi. Bayangkan bayi itu adalah anak kita. Bayangkan pula anak kita sedang belajar bertatih. Bayangkan keadaan kita sebagai ibu bapa ketika itu. Tentu sahaja kita rasa seronok melihat anak sudah belajar berjalan. Tentu sahaja kita tidak sabar melihatnya berjaya. Tetapi dalam perjalanan belajar berjalan itu, dia akan terjatuh dan tersungkur. Pasti kita tidak akan membiarkan anak kita jatuh kesakitan. Jika boleh kita tidak mahu anak kita menangis kerana terjatuh. Kita bantu dia, kita pegang tangannya dan kita bimbing dia agar boleh berjaya.

Kita berikan dia kata semangat supaya jangan berputus asa dan akhirnya anak kita berjaya berjalan tanpa terjatuh. Semuanya berkat sokongan kita sebagai ibu bapa. Semakin anak kita membesar, semakin banyak kata semangat yang kita berikan kepada mereka sepanjang tempoh pembelajaran mereka. Kata-kata positif yang sering ditiupkan oleh ibu bapa sejak usia kecil anak adalah motivasi awal yang mereka serap.

Mereka membesar sebagai anak yang positif kerana mereka tahu ayah dan ibu sentiasa ada di sisi. Mereka tidak takut  meneroka persekitaran untuk belajar. Keyakinan diri seorang anak boleh dipupuk sejak kecil lagi. Ia penting bagi menjadikan anak itu kuat semangat juangnya biarpun berdepan dengan kegagalan. Jangan sekali-kali tinggalkan anak di saat dia mengalami kegagalan.

Sebagai ibu saya juga tidak terlepas berhadapan dengan pengalaman kegagalan anak. Anak saya berpengalaman bertukar kelas daripada kelas hadapan ke kelas hujung. Semuanya akibat kegagalannya mengekalkan prestasi terbaik dalam pelajaran untuk kekal dalam kelas pertama. Tetapi sebagai ibu saya tidak boleh melemahkan semangatnya, saya nyalakan obor semangat dalam dirinya. Saya nyatakan sekali gagal bukan bermakna gagal sampai bila-bila.

Semua orang berhak untuk berjaya asalkan rajin berusaha. ALLAH juga tidak suka hambaNYA yang cepat berputus asa. Oleh kerana sejak usia kecil saya sering mengingatkan kepadanya bahawa tidak salah untuk kita sesekali mengalami kegagalan, maka cepatlah dia menerima takdir dirinya. Namun bukan bermakna hanya berpeluk tubuh dan sekadar menerima takdir yang tertulis. Sebaliknya harus bangun dan berjuang sampai ke titisan darah yang terakhir.

Apabila dia bertanya "kalau tak dapat 5A dalam UPSR macam mana?". Saya akan menjawab, "berusaha, berdoa dan bertawakal. Berusaha sehingga ke titisan darah yang terakhir sebelum menerima apa juga keputusan dengan redha." 

Tanamkan dalam diri anak-anak erti perjuangan, kesabaran dan keyakinan sejak usia mereka kecil lagi. Tidak semestinya jika anak kita kurang menyerlah dalam bidang akademik dia tidak boleh berjaya dalam hidupnya. Banyak bidang lain yang boleh diteroka. Bumi ALLAH ini sangat luas dan rezeki ada di mana-mana.

Saya sendiri melihat kejayaan seorang insan itu dalam skop yang sangat luas. Bagi saya sendiri, kejayaan menjadi anak yang soleh, berakhlak dan patuh kepada perintah ALLAH  adalah kejayaan yang sebenar. Apa guna jika anak kita berjaya dalam pelajaran tetapi tidak mampu menunaikan perintahNYA. Wallahualam...

Salam malam

Mama Ita

Bagaikan Lipas Kudung

Bunyi alarm telefon bimbit En. Suami terdengar mendayu-dayu sekali. Irama ketukan piano lagu A Thousand Years dendangan  Christina Perri memang sedap dinikmati. Mata yang terpejam seolah-olah terus rasa terbuai dengan alunan muzik tersebut apatah lagi dalam cuaca dingin selepas hujan turun dengan lebatnya lewat malam semalam.

Astagfirullahal ‘adzim,” saya beristigfar. Sudahlah telinga dibiarkan mendengar alunan muzik barat, sempat pula dalam hati turut menyanyi irama lagu tersebut.  Sepatutnya ucapan Alhamdulillah yang patut saya ucapkan kerana DIA mengembalikan saya semula dalam kehidupan selepas dimatikan saya seketika.  “Segala puji bagi Allah yang menghidupkan kami selepas mematikan kami dan kepadaNya kami akan kembali.”

Oh hari ini sudah hari Isnin. Bermula kembali rutin biasa seorang ibu berkerjaya. Kesibukan mengejar masa bermula seawal pagi sehingga malam adalah rutin biasa ibu berkerjaya. Membina kerjaya di bandaraya memerlukan ibu bertindak pantas dalam semua hal. Setiap saat begitu berharga bagi saya. Kalau masa lari daripada kebiasaan, alamat berteraburlah rutin yang sepatutnya berjalan lancar seperti biasa.

Saya masih ingat lagi peristiwa terlambat bangun daripada tidur pada hari persekolahan. Akibatnya anak sampai lewat ke sekolah dan menangis kerana takut cikgu marah. Saya juga terpaksa menghantarnya ke dalam kelas kerana tidak mahu moodnya terganggu pada hari itu. Rentetan daripada itu juga, saya sampai lambat ke pejabat. Ah, tentu sahaja ia mengganggu emosi saya pada hari tersebut. Kelam-kabut dan tergesa-gesa bukannya cara saya.  Semuanya gara-gara terlambat bangun tidur. Nampakkan betapa pentingnya pengurusan masa yang efisien apabila kita bergelar ibu berkerjaya.

Mungkin saya agak beruntung jika dibandingkan dengan kawan-kawan saya yang lain. Saya hanya perlu menguruskan sepasang anak yang sudah bersekolah rendah. Bayangkan kawan-kawan lain yang punya anak sehingga lima orang dan masih kecil semuannya. Memang tidak menang tangan melayan kerenah dan kehendak mereka. Anak-anak yang sedang membesar pula pastinya mahukan perhatian daripada ibu dan ayah. Saya yang beranak dua juga mengaku kadang kala terbabas juga kesabaran daripada landasan sepatutnya apabila berhadapan dengan kerenah mereka.  Maafkan mama, wahai anak-anak. Sesungguhnya mama bukanlah ibu yang sempurna (eh emosi pulak tiba-tiba. Dah lari tajuk ni hehe).

Sebenarnya nak cerita hari ini agak rileks sedikit kerana anak-anak tidak bersekolah. Semalam sekolah mereka mengadakan Hari Aerobikthon. Puaslah mereka berjimba bersama kawan-kawan dengan pelbagai aktiviti yang disediakan oleh pihak sekolah. Ada rumah hantu, water boat, lumba kereta, melawat kandang arnab dan bermacam lagi. Dah macam ‘fun fair’ pula sambutan kutipan sumbangan aerobiktohn sekolah. Hebat sekolah sekarang! Mungkin akibat kepenatan menguruskan acara tersebut, semua cikgu dan murid diberikan cuti. Sementara sekolah agama pula bercuti kerana murid-murid darjah lima menghadapi peperiksaan akhir UPKK. Jadinya, hari ini kurang sedikit kesibukan saya kerana hanya perlu menguruskan keperluan sendiri sahaja.

Saya masih ingat lagi satu artikel yang yang pernah disiarkan dalam majalah Pa&Ma mengenai pengurusan masa ibu berkerjaya. Tip pantas tersebut sememangnya bagus untuk dijadikan panduan oleh ibu-ibu lain yang bekerja. Saya juga punya tip pantas pengurusan rumah tangga yang menjadi amalan selama ini. Saya turut mengalu-alukan kepada yang ingin berkongsi tip mereka. Mana tahu ia turut membantu tugas orang lain menjadi lebih lancar. Bukankah sharing is caring J

Gambar sekadar hiasan


Kali ini saya fokuskan kepada tip pengurusan pakaian yang merangkumi mencuci, menyidai, mengangkat, melipat, menyimpan, menggosok dan memakai.

1. Cuci pakaian kotor setiap hari untuk mengelakkan daripada timbunan pakaian yang banyak pada hujung minggu jika ia dikumpul. Semasa anak saya belum bersekolah, pakaian kotor saya dan suami hanya dicuci tiga kali seminggu sementara pakaian anak (usia bayi) dicuci setiap hari. Tetapi apabila anak-anak sudah bersekolah, pakaian perlu dicuci setiap hari bagi menggelakkan berlakunya ‘pergunungan’ pakaian. Dalam kes saya, En.suami yang pulang awal dari kerja akan mencuci pakaian kotor.

2. Pastikan terus menyidai pakaian sebelum masuk tidur. Jangan simpan pakaian dengan alasan kononnya hendak sidai keesokkan hari. Takut berbau busuk semula akibat diperam tidak sempat disidai kerana kesuntukan masa.


3. Sebaik pulang dari kerja, segera mengangkat pakaian bersih. Saya amalkan cara tersebut. Sebaik masuk dalam rumah saya mulakan dengan tugas mengangkat pakaian kering. Kalau dibiarkan alamat tertangguhlah tugas yang mudah tapi remeh itu.

4. Jika tidak mahu berlaku ‘pergunungan’ pakaian, maka sebaiknya lipatlah pakaian setiap hari. Seperti dalam entri sebelum ini, saya beruntung kerana tugas ini diambil alih oleh En.suami. Tetapi untuk lebih memudahkan tugas melipat menjadi pantas, ajak anak-anak ‘rewang’ sekali tugas itu. Agihkan mengikut kumpulan pakaian masing-masing.  Secara tidak langsung anak-anak belajar melipat pakaian mereka sendiri.

5. Terus simpan pakaian berlipat dalam almari/laci masing-masing. Saya sendiri , memang mengajar anak-anak menyusun pakaian mereka sendiri dalam laci masing-masing. Mereka mesti bertanggungjawab menguruskan susunan pakaian mereka dengan teratur kerana saya akan membuat ‘spot check’ pada bila-bila masa.

6. Gosok pakaian sekolah dan kerja pada hujung minggu untuk kegunaan seminggu. Kemudian gantung pakaian yang sudah digosok berasingan bagi mengurangkan kedutan.

7. Jika mempunyai anak kecil berusia tiga hingga enam tahun, ajar mereka pakai baju sendiri. Ia dapat menjimatkan masa anda terutama di waktu pagi yang sibuk. Bagaimana mengajar anak memakai baju sendiri? Nantikan ia dalam entri seterusnya J

Itulah serba sedikit tip yang saya boleh kongsikan. Di harap ia dapat membantu ibu-ibu berkerjaya yang lain menjadi lebih pantas dan efisien.





Sunday, September 29, 2013

Didik Anak Cinta Al-Quran



Assalam'mualaikum

Teks :  Hasnita Sawal - nitasawal@gmail.com

Saya memang mengidam anak-anak bergelar Tahfiz dan Tahfizah satu hari nanti. Entah kenapa hati terpaut melihat kejernihan wajah anak-anak penghafal Al-Quran. Apatah lagi apabila mengetahui ganjaran yang bakal dinikmati. Maka saya selalu bercerita dengan anak-anak, Alya Izzati dan Muhammad Aiman tentang kelebihan bergelar penghafal Al-Quran.

Harapan saya agar sedikit sebanyak dapat menanam minat belajar ilmu Al-Quran dalam jiwa anak-anak seterusnya mengamalkan ia dalam kehidupan. Anak-anak kecil memang sangat bersih hatinya. Apa yang dilihat akan menjadi contoh ikutannya. Pada usia enam tahun ke bawah minda mereka ibarat sebuah span yang basah. Semakin banyak nilai murni diserap masuk semakin positiflah perkembangan diri mereka. Oleh itu pentingnya setiap ibu bapa mengetahui ilmu merangsang perkembangan anak-anak agar mereka membesar cerdas dan bijak.

Bermula saat itu saya memasang niat dan memohon dengan Allah agar ditunjukkan jalan yang mudah biarpun ia masih jauh lagi. Tetapi sekurang-kurangnya saya menggunakan senjata ampuh seorang ibu iaitu doa. Saya tidak pandai dan tiada kemahiran mengajar anak menghafaz ayat Al-Quran. Tapi Alhamdulillah, Aiman anak yang terang hati. Semuanya bermula tahun lepas masa Aiman darjah satu. Ustazah di sekolah agama memilihnya menghafal surah Al-Mulk untuk membuat persembahan sempena majlis berbuka puasa.

Dari situ saya perasan Aiman punya potensi untuk menghafal Al-Quran. Setiap hari selepas solat magrib, saya akan duduk bersamanya dan menghafal. Kami menghafal ayat pertama bersama-sama tetapi selang beberapa hari, Aiman sudah berjaya menghafal lima ayat sedangkan saya masih lagi sekadar satu ayat. Huhuhu adakah punca faktor usia? 

Biarpun ustazah sekadar menyuruhnya menghafal 10 ayat sahaja untuk persembahan tersebut tetapi Aiman tetap meneruskan hafalannya sehingga ke ayat 30. Alhamdulillah pada penghujung sesi persekolahan 2012 dia lancar menghafaz surah Al-Mulk.

Malangnya akibat kealpaan saya mengekalkan prestasi latihan hafazan menyebabkan Aiman terlupa hafazan surah tersebut pada tahun ini. Saya sedih, dia lagilah sedih. Kesibukan dan kealpaan menyebabkan kami kerugian. Saya anggap ia peringatan daripada ALLAH SWT. 

Tidak berputus asa, saya 'memaksa' Aiman menghafal kembali surah tersebut kerana dia masih ingat lagi dalam 50% hafalannya. Walaubagaimana sifat seorang kanak-kanak yang suka bermain tetap tidak boleh dihalang. Ia adalah fitrah semulajadi mereka. Mereka punya mood tersendiri. Tetap suka bermain game dan jika tidak dikawal memang boleh memudaratkan.

Saya mengaku akibat kesilapan membiarkan Aiman terlalu asyik bermain game di Ipad dan menonton tv, akhirnya dia lupa surah yang sudah dihafal. Nampaknya saya perlu kembali mengeluarkan 'taring' jika mahu prestasi Aiman menghafaz cemerlang. Bermain game dan tengok tv bukan tidak boleh tetapi perlu berjadual. 

Muhammad Aiman khusyuk mengaji Al-Quran


Tip ajar anak mengaji :

* Ajar anak mengaji Iqra' seawal usianya. Sekarang lagi mudah dengan bermacam kaedah mengaji yang canggih.

* Anak kecil cepat bosan bila kita paksa dia mengaji, jadi untuk meningkatkan semangatnya, bagi dia ganjaran berbentuk objek lukisan yang dia paling suka. Contoh paling mudah, lukiskan objek senapang/pedang untuk kanak-kanak lelaki pada muka surat yang dia habis mengaji. Jika dia hendak lukisan objek lain maka dia perlu lebih cepat menguasai muka surat seterusnya. Dengan cara ini, anak akan cepat habis dan lancar bacaan Iqra'nya.

* Tetapkan sasaran anak untuk mula mengaji Al-Quran pada usia yang kita mahukan.

* Istiqomah membaca Al-Quran setiap hari. Semua ahli keluarga mesti bersama-sama mengaji terutama selepas solat magrib berjemaah. 

* Tetapkan sekurang-kurangnya satu ayat perlu dihafal setiap hari. Peruntukkan masa untuk semak hafazan surah anak-anak. Kadang-kadang tengah tengok tv, main atau dalam kereta pun boleh suruh dia hafaz surah tersebut.

* Untuk ayat-ayat lazim dan ayat kursi, sejak usia anak dua tahun lagi saya akan membaca ayat-ayat tersebut secara nyanyian sebelum mereka tidur. Alhamdulillah mereka hafal dengan sendirinya ayat tersebut dalam tempoh beberapa minggu. Hati anak kecil masih bersih jadi mereka cepat hafal apa yang dicurahkan setiap hari. 


Selamat malam, moga kita semua dirahmati ALLAH selalu. Amin

Mama ita






Semua Atas Izin DariNYA


Assalam'mualaikum



Teks : Hasnita Sawal - nitasawal@gmail.com



Syukur Alhamdulillah. Semuanya dengan izin dariNya. DIA yang melorongkan setiap apa yang berlaku dalam hidup kita. Saat detik mencatat entri ini saya masih teruja kerana akhirnya cita-cita untuk menyertai pasukan pengasas kelas asas penulisan dan blog Masayu Ahmad dan guru online baru NettyAh Hiyer dipermudahkan. Amin...

Kerja menulis sudah menjadi darah daging saya sejak 14 tahun yang lalu. Bermacam ilmu dan pengalaman menjadi sebahagian daripada diri saya. Tidak pernah terfikir hendak berkongsinya dengan orang lain. Tapi semuanya berubah apabila mendengar nasihat cikgu Ayu dan tentunya apabila pintu hati dibuka oleh Sang Pencipta.

Katanya rugi kemahiran menulis kita tidak digunakan dengan sebaiknya. Jika kena gaya, catatan harian juga boleh nampak menarik dan pastinya ilmu yang dikongsi akan mendapat pahala berpanjangan selagi mana ia terus dikongsi. In shaa ALLAH.

Tiada lagi alasan kekangan masa kerana ALLAH memberikan kita masa 24 jam untuk kita menyusun dengan sebaiknya. Saya mengaku sebelum ini selalu bagi alasan tiada masa untuk ini, tiada masa untuk itu. Semuanya tiada masa. Konon terlalu sibuk.

Kehidupan harian sibuk dengan urusan kerja di pejabat dan rumah. Memang tak pernah habis-habis dibuatnya. Penat lelah bekerja hilang saat mata dilelapkan untuk seketika dan rutin harian bermula lagi sebaik hari baru bermula.

Pernah tak kita terfikir saat sedang dalam kesibukan itu malaikat maut datang mencabut nyawa kita? "Eh janganlah cakap pasal mati." Tentu sahaja itu yang akan kita ucapkan apabila ayat itu yang kita dengar. Rasa macam tak nak dengar pasal kematian sedangkan ia dituntut oleh agama.

Tetapi persepsi saya tentang masa jadi berubah apabila pintu hati saya dibukakan oleh ALLAH untuk melangkahkan kaki ke rumahNya. Bukan tidak pernah ke masjid selama ini. Tetapi sebelum ini sekadar singgah mendirikan solat tatkala berpergian dalam perjalanan.

Semuanya bermula pada Oktober tahun lepas apabila hendak memilih pusat tuisyen anak yang akan menduduki peperiksaan UPSR. Saya dan suami sepakat memilih yang bersebelahan Masjid Al-I'tisam TTDI Jaya. Niat asal supaya lebih berkat sebab dekat dengan masjid. Tetapi kemudian kami terfikir mengapa kami tidak sahaja bersolat jemaah di masjid sementara menunggu anak habis kelas. Dapat juga pahala berjemaah.

Hari pertama pergi ke masjid saya seperti 'alien'. Berbalas senyuman dan bersalaman dengan ahli masjid muslimat adalah jalan terbaik untuk menghilangkan rasa malu. Kebanyakan mereka dalam lingkungan usia 4 series dan 5 series. Dalam hati sempat berkata, memang masjid ni untuk mereka yang dah usia emas sahjakah? Saya juga sedang berkira sama ada hendak memanggil kakak atau makcik? Hmmm...

Istimewanya Masjid Al-I'tisam adalah masjid yang 'hidup'. Mengapa saya kata 'hidup'? Ia hanya bangunan masjid yang lama dan tidak begitu canggih seperti masjid-masjid lain yang baru. Tetapi seperti ada NUR tersendiri apabila berada di dalamnya. Patutlah masjid ini sentiasa ramai jemaahnya. Setiap kali lalu di laluan depan masjid, saya dan suami sentiasa memuji dengan kehadiran jemaah yang ramai setiap lima waktu solatnya. Boleh dapat markah penuhlah kiranya.

Akhirnya rahsia itu terbongkar apabila saya turut menjadi salah seorang jemaahnya (walaupun hanya untuk solat Isya' sahaja... Alhamdulillah). Setiap malam akan ada kuliah yang disampaikan oleh para ustaz yang bukan calang-calang. Ada ustaz youtube, ustaz tv, ustaz majalah bahkan ustaz yang belum terkenal.

Terasa diri amat kerdil tatkala mendengar ceramah ustaz di hari pertama (tak ingat namanya). Terasa sayu menyelubungi diri. Betapa alpanya saya selama ini dengan kesibukan duniawi. Terasa seolah diri ini akan diberi peluang untuk bertaubat apabila usia emas datang menginjak. Hakikatnya mati itu akan datang pada bila-bila masa sahaja sama ada di usia muda atau tua. Kita tidak pernah tahu bila, bahkan apa yang akan berlaku kepada kita satu saat daripada sekarang juga kita tidak tahu. Allahuakhbar!

Tajuk kuliah Tanda-Tanda Hari Kiamat amat menggerunkan saya. Bukan selama ini tidak berasa gerun tetapi rasa gerun itu sekadar di pinggiran bibir sahaja. Selepas mendengar kupasan sebenar detik kedatangan hari kiamat saya jadi panik. "Ya Allah, janganlah Engkau datangkan hari kiamat lagi, sesungguhnya aku belum bersedia," doa saya dalam hati sambil air mata berlinangan kesedihan dan ketakutan. 

Antara isi kuliah hari kiamat yang paling saya ingat adalah tentang matahari yang akan terbit dari arah barat sebagai tanda kiamat sudah dekat. Ketika itu ALLAH memerintahkan matahari berubah arah naiknya daripada timur ke barat. 

Kata ustaz lagi, tanda perubahan yang paling ketara apabila kita akan rasakan malam yang cukup panjang iaitu dua kali ganda daripada malam biasa. Walaupun sudah puas kita tidur sampai penat tetapi hari tetap tidak cerah juga. Orang yang paling cepat menyedari waktu malam itu malam terakhir adalah mereka yang selalu bangun solat subuh di awal pagi dan selalu bangun solat malam. 

Ketika itu juga semua orang akan berbincang tentang malam hari yang panjang itu dan akan dibincangkan di seluruh dunia. Tidak lama kemudian fajar menyinsing tetapi dikejutkan dengan kejadian pelik apabila matahari terbit di tempat terbenam. Mereka tahu kiamat sudah dekat!

Orang-orang beriman akan menangis dan bertaubat kepada ALLAH. Untunglah orang-orang beriman. Pada hari itu juga semua orang menjadi tidak keruan. Semua orang tidak lagi pergi bekerja dan paling takut pada masa itu pintu taubat sudah ditutup oleh ALLAH. Manusia meraung-raung, memekik-mekik dan mula hendak meminta taubat tetapi sudah terlambat kerana ALLAH sudah membuka pintu taubat yang panjang jaraknya 70 tahun sejak dulu hinggalah saat matahari terbit dari barat.

Ya ALLAH meremang bulu roma mendengar kuliah ustaz tersebut. Apakah bekalan saya bila tiba hari tersebut nanti? Banyaknya masa saya dibazirkan dengan perkara sia-sia. Terima kasih Ya ALLAH kerana Engkau Maha Penyayang. Masih lagi engkau lorongkan aku mencari ilmu yang benar agar tiada lagi masa dipersiakan tanpa berisi. Sejak hari itu sedaya-upaya saya cuba perbaiki diri. Hati terasa dipanggil-panggil untuk terus ke rumahNYA. Semakin banyak belajar semakin banyak kekurangan diri saya rasakan. Sesungguhnya ilmu ALLAH itu sangat luas seluas-luasnya. 

Pesan ustaz lagi, tuntutlah ilmu walau hingga ke liang lahad. Bahkan menyebarkan ilmu ALLAH juga merupakan satu daripada kategori jihad. Justeru apabila ada peluang menuntut ilmu termasuk belajar asas penulisan dan blog, akan saya rebut biarpun sudah lebih sedekad saya bergelar penulis. Saya tetap merasakan diri saya masih kekurangan ilmu. Setiap hari adalah hari saya belajar dan menuntut ilmu. Saya berazam dengan diri sendiri supaya jangan pernah berkata malas dan tiada masa lagi. Mintalah dengan DIA agar dipermudahkan segala urusan. In shaa ALLAH dimakbulkan olehNYA.

Untung saya membuat catatan nota untuk setiap kuliah yang saya hadiri, In shaa ALLAH akan dikongsikan kelak sebagai ilmu yang bermanfaat kepada semua.

Wahai anakku, sesungguhnya orang yang hatinya terpaut dan cinta akan masjid, sebenarnya ia telah berhasil membina stamina keimanannya kepada ALLAH. Seperti firman ALLAH SWT dalam Surah At Taubah ayat 18: "Hanyalah orang yang memakmurkan masjid-masjid ALLAH ialah orang yang beriman kepada ALLAH dan hari kemudian."

Gambar sekadar hiasan




Salam manis,
 

Mama ita

Thursday, September 26, 2013

Demam Kacang Cerdik Melanda

Assalam'mualaikum

Teks : Hasnita Sawal - nitasawal@gmail.com
Foto : Koleksi Peribadi 


Saya dan kawan-kawan seopis punya ‘port’ makan yang sangat meriah. Biasanya meja mak buyong Wani (wartawan cantik majalah Keluarga) yang menjadi mangsa. Entah kenapa meja dia yang paling syok sekali untuk lepak makan. Mujur Wani tak kisah mejanya dijadikan meja makan. Hehehe tima kasih Wani.

Bertambah meriah apabila anggota geng makan ini majoritinya di kalangan mak buyong. Jadi sudah pasti selera makan mereka yang ‘luar biasa’ dibandingkan dengan orang lain memeriahkan lagi acara. Antara makanan popular yang sering dikudap oleh mak-mak buyong ini termasuklah mereka yang tak membuyong sebab terikut-ikut adalah kacang cerdik.

Menurut mereka waktu mengandung elok makan kacang cerdik, nanti boleh dapat anak cerdik. Ok siapa tak nak anak yang cerdik kan. Betul tak? Saya setuju sebab pernah menemubual (masa buat artikel tentang Rangsangan Otak Untuk Bayi dalam Pa&Ma dulu) pakar perkembangan anak, ada menyebut pemakanan ibu semasa mengandung membantu pembentukan otak anak yang cerdas.

Kacang cerdik atau nama saintifiknya kacang pistachio antara makanan yang tergolong dalam kelompok makanan genius untuk otak. Sebab apa ye? Sebab kacang ni kaya dengan nilai protein yang tinggi.

Hmmm saya yang tak mengandung pun apa salahnya makan kacang cerdik jugak kan. Mana tau boleh tajamkan fikiran yang agak-agak dah lemau akibat faktor usia ni. Eh..boleh ke. Tak kisahlah yang penting kacang cerdik ni memang sedap dimakan.

Terima kasihlah saya ucapkan kepada Emi (pun wartawan majalah Keluarga) jiran meja opis saya yang juga mak buyong, kerana membenarkan saya merasa bekalan kacang cerdik di atas mejanya itu. Hehe…

Nak tahu apa khasiat yang ada dalam kacang cerdik ni? Hasil pencarian di en.google, inilah yang saya temui. Jomlah kita baca, buat tambah ilmu..

1. Kaya dengan zat besi dan serat yang membantu sistem perncernaan badan.

2.Kaya dengan sumber lemak yang menurunkan kadar kolestrol’ jahat’ LDL dan meningkatkan kadar kolestrol’ baik’ HDL

3.Kaya dengan anti oksida yang mampu melindungi sel daripada kerosakan bahan kimia berbahaya yang disebut radikal bebas.

4. Kaya dengan potasium yang membantu meningkatkan tahap kecerdasan minda.

5.Kaya dengan fitoterol yang membantu menurunkan risiko kanser dan penyakit jantung.


Hmm...semuanya kaya. Memang kayalah sapa yang makan kacang ni sebab harganya pun agak mahal. 

Inilah rupa kacang cerdik di meja Emi Keluarga


Salam ceria

Mama ita


Monday, September 23, 2013

Opsss....Saya Sedia Membantu

Assalam'mualaikum

Teks : Hasnita Sawal - nitasawal@gmail.com

Pejam celik pejam celik sudah enam bulan saya duduk di meja wartawan Web Digital. Saya masih menggalas tugas sebagai penulis tetapi dalam ruang lingkup yang berbeza. Jika dulu masa banyak dihabiskan di luar demi mendapatkan sumber berita dan 'dateline' nya lebih lama tetapi kini semuanya perlu pantas dan cepat.

Jika dulu hasil penulisan dapat ditatap di majalah selepas dua bulan tetapi kini lagi pantas penulisan dihasilkan lagi cepat saya boleh lihat hasilnya. Paling beruntung, ia turut boleh dibaca oleh semua orang di seluruh dunia asal sahaja ada capaian internet.

Tetapi saya rindukan saat keluar assignment, menemubual orang sambil membuat catatan dalam buku nota wartawan. Paling saya suka apabila dapat menghasilkan artikel kisah masyarakat sama ada sedih mahu pun gembira. Lebih menyeronokkan apabila orang yang kita interview memuji hasil penulisan yang sangat berkesan. Terasa berbunga dan kembang hati seketika. Ia cukup bermakna kepada setiap penulis.

Oh rindunya saat manis menggalas tugas itu selama 13 tahun lamanya. Kini masa saya lebih banyak dihabiskan di depan komputer. Rutin seharian saya kini bergelumang dengan sistem polopoly, mencari gambar di imej bank 123 royalty free, memikirkan status apa yang perlu ditulis supaya menerima 'like' dan 'talking' tertinggi di facebook majalah Pa&Ma dan menjawab seribu satu soalan di dalam kota mesej facebook.

Ia pengalaman baru bagi saya. Selain bertanggungjawab sebagai penulis, saya turut meletakkan diri saya sebagai 'customer service' dan 'doktor pakar'. Melayan kerenah dan soalan daripada  fans facebook memang mencabar.

Bayangkan daripada soalan bagaimana hendak menghantar gambar anak untuk menjadi cover majalah sehinggalah soalan bagaimana mengurangkan masalah puting bengkak akibat menyusukan bayi. Itu belum lagi soalan bagaimana hendak mengendalikan kerenah anak-anak yang banyak ragam tanpa perlu memarahi mereka.

Wah, mereka fikir 'admin' ni pakar segala masalah agaknya. Tetapi mengambil sikap profesional dan menjaga nama baik majalah keibubapaan nombor satu Pa&Ma, maka saya cuba sedaya upaya menjawab seribu satu macam soalan daripada 'peminat'.

Selain menggunakan ilmu yang ada selama bertugas sebagai wartawan Pa&Ma, saya juga menggunakan pengalaman bergelar ibu sebagai 
jawapan. Tetapi sekiranya soalan terlalu teknikal dan memerlukan jawapan daripada doktor pakar sebenar, saya akan menasihatkan pembaca tersebut merujuk kepada doktor di klinik berhampiran.

Kadang kala terfikir juga kenapa mereka lebih suka bertanya soalan tentang kesihatan anak atau diri mereka di kotak mesej media sosial berbanding berjumpa terus dengan doktor. Hmmmm?

Dalam banyak-banyak soalan yang ditanya, saya paling ingat sekali dengan soalan yang ditanya hari ini. Pembaca ini meminta tolong untuk mengira tarikh kesuburannya menggunakan kalkulator ovulasi yang ada di dalam website Pa&Ma. Dia memberikan tarikh hari pertama haid terakhirnya dan kitaran haidnya.

Selepas memberikan jawapan, dia bertanya kembali sudah berapa minggukah kehamilannya jika dia mengandung? Saya menjawabnya sekali lagi selepas mengira menggunakan kalkulator tarikh jangkaan bersalin yang juga ada dalam website Pa&Ma.

Kemudian dia seperti tidak percaya yang usia kandungannya sudah sekian minggu mengikut kiraan kalkulator. Saya beranggapan, dia mungkin tidak menjangka sudah hamil. Lucu juga saya, sebab terasa seperti doktor pakar sakit puan pun ada. Dalam hati bersyukur dengan kalkulator pengiraan tersebut. Memang berguna. Tak percaya cubalah.

Pelajaran yang saya dapat hari ini, pengalaman hidup sebenarnya boleh menjadi ilmu paling berguna dan berharga dalam hidup kita. Mungkin kita tidak nampak manfaatnya sehinggalah apabila kita dapat menggunakannya untuk memberi bantuan kepada orang yang memerlukan.

Hargailah pengalaman kerja yang menjadi milik anda tidak kira apa bidang kerja anda. Mungkin kita menganggap kerja kita biasa-biasa sahaja tetapi bagi orang lain ia sangat hebat. Bukankah kerja kita itu atas izin Allah maka sudah tentu Dia mengaturkan yang terbaik untuk hambaNYA.

Selamat malam, mimpi indah

Mama ita

Sunday, September 22, 2013

Bila Aiman Share Resipi

Assalam'mualaikum

Teks : Hasnita Sawal - nitasawal@gmail.com
Foto : Koleksi Peribadi

Pagi Ahad yang indah dimulakan dengan merealisasikan menu diminta anak bujang. Semalam masa membeli barangan dapur di Giant, dia sibuk memberitahu bahan-bahan yang diperlukan untuk masak roti sosej ala piza.

Aiman asyik bercerita pasal bekal makanan yang dibawa oleh kawannya. Menurutnya roti sosej tu tersangatlah sedap. Mama pun rasa teruja nak tahu roti sosej macam mana agaknya. Anak saya siap mintak resipi daripada kawannya. 

Kelakar jugak ye. Tak sangka budak lelaki pun ala-ala kepochi jugak macam budak perempuan. Siap mintak resipi kau. Haa sebab tu semalam dia boleh bagitau apa bahan-bahan untuk buat roti sosej.

Sebenarnya bila mama dengar penerangannya tentang roti sosej tu, terus dapat membayangkan rupanya. Dalam hati berkata "ala kacang je Aiman roti yang kawan kamu bagi resipi tu." Tapi saya pura-puralah rasa kagum dengan resipi roti tu.

Pagi tadi masa saya sibuk nak siapkan roti tu, Aiman sekali lagi berpesan agar memotong nipis-nipis roti tersebut dan jangan bakar lama sangat dalam oven. Mama mengiyakan sajalah pesanan anak bujang. Kononya mama tak tahu la masak roti tu. 

Pelajarannya di sini, hargailah apa sahaja yang diberitahu oleh si anak. Mungkin bagi kita ia perkara remeh dan semudah makan kacang tapi bagi mereka ia satu pelajaran baru. Bayangkan anak seusia lapan tahun boleh berkongsi resipi dengan kawan dan berkongsi pula dengan mama di rumah.

Saya dapat bayangkan betapa tak sabarnya Aiman hendak memberitahu kepada saya tentang resipi roti sosej sedap yang dimakannya. Tentu dia sedaya upaya menghafal bahan-bahan yang diperlukan untuk memasak roti itu.

Nampak tak ilmu yang anak sekecil Aiman pelajari? Belajar berkongsi makanan, berkongsi resipi, menghafal bahan yang diperlukan serta membeli bahan tersebut di pasaraya (saya biarkan dia pilih sendiri bahan tersebut semasa membeli barangan dapur).

Secara tidak langsung, dia belajar bab menyediakan satu menu masakan. Ia satu kemahiran hidup yang perlu kita ajar kepada anak-anak. Input baru itu pasti memberi nilai tambah kepada kehidupan anak kecil yang dalam proses pembelajaran.

Setiap hari adalah pelajaran bagi mereka. Jangan perkecilkan penemuan baru mereka walaupun bagi kita yang tua ia hanyalah perkara biasa.

Cenggini la resipinya (sonang aje tapi memang sesuai untuk mama-mama bekerja yang sibuk sangat )

Bahan-bahan
Roti
Sosej (hiris nipis)
Sos cili/tomato
Mayonis/Thousand Island 
Cheese (tak suka letak pun tak pe)


Cara membuatnya
Sapu sos dan mayonis/thousand island atas roti, Susun hirisan sosej dan letak cheese di atasnya.Bakar dalam oven kira-kira 10 - 15 minit.



Beginilah bentuk roti sosej resipi Aiman



Aiman lebih suka tanpa cheese



Okey harap mama semua boleh cuba resipi simple ni time busy.

Salam ceria

Mama ita







Friday, September 20, 2013

Terlambat? Eh tak lah...

Assalam'mualaikum

Teks : Hasnita Sawal - nitasawal@gmail.com

Hari ni saya rasa kelakar campur kagum dengan kawan-kawan opis. Nak kata pertama kali belajar menulis memang tidaklah sebab masing-masing berbelas tahun pengalaman kerja sebagai wartawan majalah.

Entah apa yang datang menyerang, tiba-tiba semuanya ghairah nak buat blog sendiri. Agaknya kalau blogger-blogger terkenal tengok gelagat kami mau dia gelak guling-guling gamaknya. Hehehe...lepas tu mesti dia cakap "Orang dah jana pendapatan belas ribu daripada blog, korang baru terkedek-kedek nak buat blog...apakah?"

Siapa kata kami terlambat? Bak kata pepatah omputih "Better late than nothing."  Jadi, tak de salahnya saya dan kawan-kawan lambat punya blog sendiri. Yang penting semangat kami untuk berblog tu. Harapnya saya dan kawan-kawan tidak sekadar hangat-hangat tahi ayam lah. 

Apapun beribu-ribu tania kepada geng gojes saya, mama reen yang akhirnya berjaya membuat blognya yang memang vogue (sesuai sangat dengan karektornya hehehe). Tidak lupa kepada sifu netty yang tidak lokek ilmu mengajar dan mengajak kawan-kawan buat blog sendiri. "The more the merrier". 

Ilmu yang ada jika dikongsi bersama, akan semakin bertambah dan berpanjanganlah kebaikannya. Jom geng wartawan semua, sebarkan ilmu dan pengalaman kita.


Selamat malam, mimpi indah

Mama ita


Thursday, September 19, 2013

Berbahagi tugas itu lebih baik


Assalam'mualaikum

Teks : Hasnita Sawal - nitasawal@gmail.com


Malam semalam badan saya terasa sengal dan sakit belakang mula menjenguk ‘manja’ semula. Letih semacam dibuatnya. Untuk kesekian kali, saya tidur malam seawal jam 10.20 malam. Wow!

Biasanya kalau tak tepat 12 tengah malam tidur memang bukan sayalah. Dah macam Cinderella pun ada. Ada sahaja tugasan yang belum beres.

Pernah tak anda semua mengeluh kerana kepenatan? Haa tipu kalau tak pernah mengeluh. Walaupun kita berusaha sebaiknya untuk sentiasa redha dengan tanggungjawab sebagai ibu tetapi kita juga manusia biasa kan. Kadang-kadang mengomel jugak kan.

Ala mengeluh manja-manja dengan en suami je.  Dengan siapa lagi kita nak mengadu kalau bukan si dia tersayang. Harap-harap dapatlah simpati kan.

Sebagai ibu berkerjaya yang sangat sibuk (sibuk la sangat) huluran bantuan amat-amat dihargai. Bagi yang ada pembantu rumah, memang bertuah la badan tapi bagi yang tiada…huhuhu diri sendiri lah pembantu rumah.

Saya percaya kepada konsep ‘sharing is caring’. Bukankah kerukunan rumah tangga itu terbina hasil daripada perjanjian sepasang suami isteri untuk saling tolong-menolong dan bekerjsama. 

Berbahagi tugaslah bersama pasangan kita terutama jika kita adalah ibu berkerjaya.

Saya masih ingat pesan mak saya semasa di awal perkahwinan. Katanya kalau suami jenis ringan tulang, biarkan sahaja dia membantu kita. Tetapi kalau suami jenis yang tidak biasa membuat kerja rumah, ajaklah dia bersama-sama menolong.

Dalam kes ini, saya bersyukur  kerana dikurniakan suami yang sangat ringan tulang. Bukannya kami membuat perjanjian secara bertulis tetapi ia terhasil daripada persefahaman dan saling kasihan antara satu sama lain. Oh so sweet… :)

Dulu semasa awal berkahwin, saya sukar percaya dengana kerja orang lain. Disebabkan hal tersebut, saya sanggup berpenat lelah menyiapkan semua tugasan rumah tangga walaupun ditawarkan bantuan oleh en suami.

Kononnya masa tu saya lebih suka buat sendiri tetapi semakin bertambah usia, saya bersikap lebih terbuka untuk menerima bantuan dari luar (dasar buka pintu la konon). 

Misalnya tugas melipat pakaian. Dulu saya memang pantang kalau orang melipat pakaian secara tidak seragam. Memang ‘quality control’ saya sangat tinggi dalam bab melipat pakaian.

Tetapi akhirnya saya tewas apabila kepenatan melebihi keupayaan. Saya terima juga tawaran bantuan daripada en suami. Awalnya saya telan air liur melihat hasil kerja en suami. Tetapi saya cuba belajar terima seadanya usaha beliau. Hmmm….sabar jelah kan.

Jangan lupa puji hasil usaha beliau itu. Bukan senang tau orang lelaki hendak melipat ‘segunung’ pakaian di rumah. Memang tabik spring la kat en suami.

Bak kata pepatah Inggeris, ‘practice make perfect’, sekarang tugas melipat pakaian secara rasmi digalas oleh en suami dengan hebatnya. Haaaa dah kurang bebanan tugas saya di rumah. Syukur sangat tau. 

Bukan tugas melipat pakaian sahaja dia terror. Tugas menyapu sampah, mengemop lantai, mengelap kipas angin, membuang sampah dan banyak lagi adalah kepakarannya.

Pelajarannya di sini ialah, marilah saling tolong-menolong. Janganlah berlagak tidak mahu menerima bantuan orang lain. Belajarlah terima kelebihan dan kekurangan pasangan kita. Jodoh kita yang diaturkan oleh ALLAH SWT itu adalah yang terbaik untuk kita.

Salam manja

Mama ita



Wednesday, September 18, 2013

Anak exam, mama yang penat

Assalam'mualaikum

Teks : Hasnita Sawal - nitasawal@gmail.com
Foto: Koleksi peribadi

Lamanya saya tidak berkongsi cerita. Sebenarnya ada bermacam cerita yang berlaku sejak minggu lepas. Paling istimewa ia secebis cerita kenangan berharga. Kisah pengalaman pertama saya dan anak.

Minggu lepas si dara sunti Alya Izzati menghadapi peperiksaan penting dalam hidupnya, UPSR. Bukan kata anak sahaja yang panik tetapi mama juga tidak kurang paniknya. Tetapi sebagai mama sudah tentu saya perlu menunjukkan sikap yang tenang dan tidak risau.

Sebenarnya saya bukanlah hendak memberi tekanan kepada anak tetapi biasalah kita mestilah nak tengok anak dapat keputusan yang terbaik. Dari peringkat awal lagi saya sudah tekankan kepada Alya supaya berusaha, berusaha, berusaha sebelum mengatakan tidak boleh.

Hari pertama periksa, saya mengambil cuti separuh hari. Seawal pagi tiba di sekolah, kantin sudah penuh. Bukan sahaja oleh murid-murid Tahun Enam yang bakal masuk ke dewan peperiksaan tetapi juga ibu bapa yang turut bercuti memberi sokongan kepada anak-anak. Wah memang meriah. Macam hantar anak masuk darjah satu pula.

Berbakul pesanan dan nasihat akhir saya titipkan kepada Alya sebelum dia beratur untuk masuk ke dewan periksa. Dia cool aje, siap pesan "Mama jangan risau la, Alya ok je." Tiba-tiba terasa sayu pula hati. Eh, dah kenapa mama ni!

Sementara menanti anak-anak 'berperang' dalam dewan periksa, para ibu pula mengadakan solat hajat, solat duha dan bacaan yasin khas untuk anak-anak. Syukur Alhamdulillah saya diberikan kesempatan oleh Allah Taala untuk bersama-sama para jemaah surau sekolah sepanjang tiga hari peperiksaan.

Walaupun sepanjang tiga hari, tugas saya lebih banyak menunggu tapi penat tak payah cakap la. Mengalahkan saya pula yang periksa. Belum campur penat menunggu dan menemankan anak study. Saya juga sibuk study dan tengok soalan-soalan tahun lepas. Sampai rasa pening kepala pun ada. Melampau sungguh mama ni!

Banyak info, perkongsian pengalaman dan bermacam cerita dikongsi bersama ibu-ibu lain sepanjang tiga hari menemankan Alya menghadapi peperiksaan. In shaa Allah segalanya akan saya jadikan panduan berguna dalam mendidik anak-anak.

Hasil perkongsian cara mendidik anak masing-masing, saya membuat kesimpulan paling utama sekali dalam mendidik anak-anak adalah asas agama yang kuat.

Saya tidak kisah cara orang lain mendidik anak-anak mereka kerana saya tahu setiap kita punya rancangan masing-masing untuk masa depan anak-anak. Bagi saya dan suami, kami lebih mementingkan pendidikan agama kerana ia penting sebagai perisai kuat permata hati saya menghadapi cabaran hidup yang lebih sukar di masa depan.

Oleh sebab itu biar pun anak-anak lain mungkin sudah merdeka selepas peperiksaan UPSR, tetapi tidak lagi bagi anak saya. Kurang lagi seminggu dia akan menghadapi peperiksaan PSRA (Peperiksaan Sekolah Rendah Agama).

Saya tetap bertegas menyuruh Alya menyambung study semula. Keputusan itu penting untuk menjadi tiket dia melanjutkan pelajaran ke sekolah berasrama aliran agama. 





Perkarangan tapak perhimpunan Sekolah Keb Sek 13 Shah Alam



Alya (kiri) bersama bff nya Suraya sebelum masuk ke dewan peperiksaan


Mama sentiasa doakan agar Alya berjaya menjadi anak yang solehah dan mengutamakan Allah SWT dalam apa jua urusan.

Salam sayang

Mama ita